Risiko jangkitan yang tinggi dalam terapi psoriasis dengan infliximab

Sebagai tambahan kepada bahan aktif bukan biologi seperti ciclosporin, methotrexate dan psoralen UVA (PUVA), pesakit dengan psoriasis plak juga menerima agen biologi seperti adalimumab, etanercept dan infliximab. Infliximab antibodi monoklonal chimeric bertindak melawan faktor nekrosis tumor alpha (TNF alpha) dan digunakan terutamanya dalam psoriasis yang teruk. Rawatan ini digambarkan sangat berkesan. Namun, sejauh ini, belum ada informasi mengenai risiko jangkitan yang berkaitan dengan terapi. Jangkitan teruk adalah salah satu kesan sampingan yang paling penting yang menyebabkan penghentian terapi biologi. Satu kajian kohort untuk Britain dan Ireland baru-baru ini mengesahkan bahawa infliximab sebenarnya dikaitkan dengan peningkatan risiko jangkitan teruk pada pesakit dengan psoriasis. Ini disahkan oleh analisis data dari British Association of Dermatologists Biologic Interventions Register (BADBIR) [1].

Latar belakang kajian

Garis panduan Persatuan Dermatologi British untuk Terapi Biologi mengesyorkan untuk psoriasis agar infliximab hanya diresepkan kepada pesakit psoriasis dengan penyakit yang sangat serius, iaitu dengan Indeks Kesukaran dan Kesukaran Psoriasis (PASI) ≥ 20 dan Indeks Kualiti Hidup Dermatologi (DLQI)> 18 serta pesakit di mana agen biologi lain yang ada gagal atau tidak dapat digunakan. Kumpulan kerja melihat risiko jangkitan serius bagi pesakit dari UK dan Republik Ireland pada infliximab berbanding terapi bukan biologi (termasuk metotreksat, ciclosporin, acitretin, ester asid fumarat, psoralen ultraviolet A dan hydroxycarbamide). Jangkitan serius didefinisikan sebagai jangkitan yang berkaitan dengan kemasukan ke hospital, penggunaan terapi antimikroba intravena, dan / atau kematian. Data analisis berasal dari pendaftaran BADBIR besar, nasional, prospektif psoriasis.

Reka bentuk kajian

Kajian kohort merangkumi data dari 3,843 peserta (sehingga Oktober 2016). Data asas dikumpulkan sebelum atau selama enam bulan pertama rawatan dengan infliximab (terapi awal dan pesakit yang dirawat sebelumnya) atau ejen sistemik, bukan biologi lain. Semua maklumat lain (termasuk perihal kejadian dan penginapan di hospital) direkodkan setiap enam bulan untuk tiga tahun pertama, kemudian setiap tahun hingga sepuluh tahun. Kejadian buruk dikelaskan menggunakan sistem Kamus Perubatan untuk Kegiatan Peraturan (MedDRA).

Mengesahkan peningkatan risiko jangkitan serius

Akibatnya, terdapat jangkitan infliximab yang jauh lebih serius daripada terapi perbandingan. Lebih tepat lagi, 47.8 kes per 1,000 orang-tahun ditentukan dengan penyekat alpha TNF, berbanding dengan 14.2 kes setiap 1,000 orang-tahun dalam semua kumpulan perbandingan. Nisbah bahaya yang disesuaikan (aHR) untuk jangkitan teruk dengan infliximab adalah 1.95 (95% CI 1.01-3.75) dan lebih tinggi dua kali ganda berbanding terapi lain. Methotrexate mempunyai kadar jangkitan terendah (12 kes per 1,000 orang-tahun).

Risiko jangkitan paling tinggi pada awal rawatan

Risiko jangkitan serius paling tinggi diperhatikan dengan infliximab selama enam bulan pertama rawatan. Kejadian yang paling biasa adalah jangkitan saluran pernafasan yang lebih rendah, diikuti oleh jangkitan kulit dan tisu lembut, dan jangkitan saluran kencing. Dari segi masa, penilaian berbanding kohort bukan biologi menunjukkan:

  • dalam 6 bulan pertama (aHR 3.5; 95% CI 1.14 - 10.7)
  • antara 6 bulan dan 1 tahun (aHR 3; 95% CI 1.1 - 8.1)
  • antara 1 dan 2 tahun (aHR 2; 95% CI 0,61 - 6,79).

Kesimpulannya

Infliximab dikaitkan dengan risiko jangkitan serius yang lebih tinggi pada pesakit psoriasis di UK dan Republik Ireland berbanding terapi sistemik bukan biologi. Oleh itu, penulis kajian mengesyorkan agar pesakit dengan psoriasis teruk yang memenuhi kriteria untuk menetapkan infliximab diberi maklumat sepenuhnya mengenai risiko jangkitan teruk sebelum memulakan terapi dan bahawa mereka dipantau dengan berhati-hati pada awal rawatan.

!-- GDPR -->