Sistem amaran awal untuk kegagalan jantung dalam ujian

latar belakang

Dalam 90 hari pertama setelah dimasukkan ke hospital kerana gagal jantung, terdapat peningkatan risiko eksaserbasi baru dan dimasukkan semula ke hospital. Kajian pada pesakit dengan sistem sensor yang dapat ditanamkan (cardioverters / defibrillators implan [ICD], alat pacu jantung biventrikular atau implan sensor vaskular pulmonari) telah menunjukkan bahawa sistem telemonitor yang terhubung dapat digunakan untuk mengesan kemerosotan fungsi jantung pada tahap awal. Dalam banyak kes, rawatan segera pesakit-pesakit ini dapat mencegah pemburukan dan kemasukan ke hospital.

Sensor yang boleh dipakai

Bagi pesakit yang tidak mempunyai implan, saat ini tidak ada sistem yang dapat meramalkan peningkatan jantung yang akan datang tepat pada waktunya untuk mengelakkan kemasukan ke hospital. Peningkatan berat badan secara tiba-tiba, petunjuk penurunan fungsi jantung, terlalu lambat untuk mencegah kemasukan ke hospital. Sistem sensor mudah alih yang tidak invasif telah diuji, tetapi tidak berfungsi dengan baik kerana alasan teknikal. Sistem baru yang menjanjikan kini telah diuji dan hasil kajiannya telah diterbitkan dalam jurnal Circulation Heart Failure [1].

Sistem amaran awal yang baru

Sistem baru terdiri daripada plaster sekali pakai khas di mana modul sensor elektronik yang boleh digunakan semula dimasukkan. Sensor mendaftarkan dan menyimpan degup jantung, irama jantung, kadar pernafasan, suhu serta aktiviti, pergerakan, tidur dan kedudukan badan pesakit. Sensor menghantar data yang dirakam ke telefon pintar Android melalui Bluetooth setiap minit. Telefon pintar menghantar data ke platform analisis pembelajaran kendiri berasaskan awan. Pembelajaran mesin program ini berdasarkan model berasaskan kesamaan (SBM) yang mengenali corak individu berdasarkan pengumpulan data pesakit selama beberapa hari, menganalisis penyimpangan dari corak ini dan melaporkannya jika nilai had peribadi yang tertentu dilampaui.

Penetapan matlamat

Tujuan kajian ini adalah untuk menentukan ketepatan di mana platform analitik, yang dipersonalisasi melalui pembelajaran mesin, dapat menggunakan data dari sensor yang dapat dipakai untuk meramalkan peningkatan pada pesakit dengan kegagalan jantung dan apakah ia dapat berfungsi sebagai sistem peringatan dini.

Kaedah

Kajian pemerhatian dilakukan pada pesakit (≥ 18 tahun) yang telah dirawat di rumah sakit akibat peningkatan jantung mereka secara akut. Pada masa pembuangan, pesakit menerima plaster dan modul sensor dan dilatih dalam penggunaan sistem, termasuk sambungan Bluetooth ke telefon pintar. Platform analisis diprogram sedemikian rupa sehingga menggunakan data yang dikirimkan dari 72 jam pertama setelah dilepaskan untuk mengenali pola parameter individu untuk keadaan pesakit yang stabil dan menggunakannya sebagai pola asas yang diperibadikan untuk pengesanan kemudian. dan analisis penyimpangan. Jangka masa itu dipilih kerana dipercayai bahawa pesakit akan berada dalam keadaan terbaik sejurus selepas keluar.

Tempoh pemerhatian

Kajian ini memerhatikan sama ada sistem ini benar-benar dapat meramalkan kemasukan ke hospital kerana kegagalan jantung. Doktor yang memutuskan untuk menerima pesakit tidak tahu data apa yang dikumpulkan oleh sistem dan hasil apa yang dihasilkan oleh program analisis. Tempoh pemerhatian adalah minimum 30 dan maksimum 90 hari. Rawat inap kerana peningkatan kegagalan jantung didefinisikan sebagai titik akhir. Rawat inap untuk sebab-sebab lain yang tidak trauma, lawatan ke bilik kecemasan dan kematian juga dicatatkan. Komorbiditi dan ubat-ubatan pesakit semasa keluar juga didokumentasikan.

Keputusan

Seratus pesakit (umur rata-rata 68.4 ± 10.2 tahun, 98% lelaki) telah mendaftar dalam kajian ini. 74 peserta mengalami kekurangan jantung dengan pecahan ejeksi yang berkurang (HFrEF) dan 26 peserta dari kekurangan jantung dengan pecahan ejeksi yang dipelihara (HFp [diawetkan] EF). Kepatuhan peserta adalah tinggi: 87 pesakit bekerja dengan kami selama 30 hari. Dalam tempoh antara hari 30 dan 90, 13 peserta tidak dapat menyelesaikan kajian (kematian, sebab lain) dan tidak dapat meneruskan. Hasilnya, 74 peserta dapat diperhatikan selama 90 hari.

Amaran 6 hari lebih awal

Dalam tempoh pemerhatian selama 90 hari, terdapat 35 hospitalisasi yang tidak dirancang (tidak ada trauma). Dari jumlah tersebut, 24 adalah kemasukan kerana memburukkan lagi kegagalan jantung. Platform analisis dapat mengenal pasti pendahuluan peningkatan kegagalan jantung dengan kepekaan 76-88% dan kekhususan 85%. Masa median antara amaran platform analisis dan kemasukan ke hospital adalah 6.5 hari (4.2-3.7 hari).

Kesimpulannya

Dalam kajian ini, sistem sensor non-invasif dapat meramalkan peningkatan kegagalan jantung yang akan datang pada tahap awal. Prestasi dan ketepatannya setaraf dengan sistem implan. Berdasarkan hasil yang menjanjikan ini, penulis mengesyorkan untuk menguji keberkesanan klinikal dan generalisasi sistem peringatan awal kos rendah ini dalam kajian selanjutnya.

!-- GDPR -->