Kanser kolon

takrif

Kanser usus besar merangkumi semua tumor usus yang ganas. Lebih daripada 95% daripada semua tumor usus ganas disebut karsinoma kolorektal. Mereka mempengaruhi apendiks (cecum), usus besar (usus besar) dan / atau rektum (rektum). 50% dari semua barah kolorektal mempengaruhi rektum, 30% terletak di kolon sigmoid, sekitar 20% berada di kolon melintang dan menurun, dan 10% berada di kolum sekum dan menaik. Kanser rektum berkembang di bahagian terakhir usus besar dan berada hingga enam inci di atas sfinkter.

Dalam kebanyakan kes, barah kolorektal berkembang dari sel-sel kelenjar mukosa di dalam dinding usus (adenokarsinoma). Tumor usus malignan lain adalah tumor neuroendokrin (karsinoid), limfoma, sarkoma atau karsinoma sel skuamosa.

Kira-kira 2% daripada semua barah gastrousus mempengaruhi kawasan usus kecil. Duodenum, jejunum dan ileum sangat terjejas. Seperti tumor kolorektal, kebanyakan barah usus kecil adalah adenokarsinoma.

Epidemiologi

Pada tahun 2014 sekitar 28,000 wanita dan 33,100 lelaki menghidap barah usus untuk pertama kalinya di Jerman. Risiko penyakit meningkat dengan bertambahnya usia. Lebih separuh daripada semua pesakit barah usus menjadi sakit setelah berusia 70 tahun. Hanya sekitar 55% daripada semua kanser kolorektal yang didiagnosis sebelum usia 55 tahun. Menurut anggaran pendaftar kanser epidemiologi Jerman dan Pusat Data Pendaftaran Kanser di Institut Robert Koch, 26,000 wanita dan 33,000 lelaki dijangka menghidap barah kolorektal pada tahun 2018. Angka sebenar pada masa ini (Januari 2019) belum selesai. Kanser kolon adalah tumor ganas ketiga yang paling biasa pada lelaki selepas kanser prostat dan paru-paru dan tumor ganas kedua yang paling biasa pada wanita selepas kanser payudara. Menurut satu kajian, kadar survival 5 tahun mutlak di Jerman adalah sekitar 52%, kadar kelangsungan hidup relatif 5 tahun (dengan mengambil kira kematian umum) dianggarkan rata-rata 63%. Pesakit dengan barah usus besar mempunyai prognosis sekitar 3% lebih baik daripada pesakit barah di kawasan rektum.

sebab-sebab

Perkembangan barah kolon adalah peristiwa multifaktorial. Tujuh daripada sepuluh penyakit adalah tumor sporadis, seperempat pesakit mempunyai kecenderungan genetik, 5% adalah bentuk keturunan dari kanser kolon, misalnya poliposis adenomatous keluarga (FAP) atau barah kolorektal bukan polip keturunan (HNPCC, Sindrom Lynch) .

Patogenesis

Patogenesis barah kolorektal dapat difahami dengan baik. Lebih daripada 90% daripada semua kanser kolon berkembang dari polip jinak pada selaput lendir (adenoma). Proses degenerasi, yang disebut urutan adenoma-karsinoma, dapat berlangsung selama beberapa tahun. Dalam tempoh ini, faktor predisposisi, mekanisme molekul serta mutasi primer dalam gen APC dan ketidakstabilan kromosom memainkan peranan. Sekiranya mekanisme kawalan kompleks untuk pembelahan sel dan pertumbuhan sel terganggu, sel-sel polipus berubah secara tidak terkawal. Akibatnya, mereka tidak lagi terbatas pada membran mukus, tetapi tumbuh secara agresif dan invasif ke tisu sekitarnya atau seluruh dinding usus. Selain itu, mereka boleh menyebar melalui darah dan cecair limfa dan membentuk fokus baru, yang disebut metastasis jauh, di tempat lain.

Kira-kira 5% daripada semua karsinoma kolorektal disebabkan oleh sindrom Lynch yang disebut atau karsinoma kolorektal bukan poliposis keturunan (HNPCC). HNPCC diwarisi secara autosomal dominan. Orang yang terjejas mempunyai kecacatan pada gen yang tidak sesuai. Akibatnya, peraturan dan pembetulan mutasi DNA dipengaruhi. Sebagai tambahan kepada barah usus besar, pesakit dengan HNPCC sering berisiko lebih tinggi untuk mengalami keganasan lain, seperti barah payudara, ovari, dan endometrium. Kanser kolon didiagnosis di HNPCC sekitar usia 45 tahun.

Kanser kolorektal sangat jarang (kurang dari 1%) berkembang disebabkan oleh poliposis adenomatous keluarga (FAP). Dalam keadaan prakanker ini, mukosa usus ditembusi oleh polip usus pada usia yang sangat muda. Pewarisan autosomal dominan. Pesakit FAP mempunyai mutasi pada gen penekan tumor APC pada kromosom ke-5. Kanser kolon hampir selalu berkembang dari ini, biasanya pada usia muda.

Terdapat juga sindrom lain yang juga dikaitkan dengan peningkatan risiko barah usus besar. Ini termasuk, sebagai contoh:

  • Sindrom Cowden
  • Sindrom Gardner
  • Poliposis remaja
  • Sindrom Peutz-Jeghers
  • Sindrom Turcot.

Faktor predisposisi

Perkembangan adenoma dan karsinoma kolorektal yang dihasilkan disukai oleh faktor risiko berikut yang berkaitan dengan gaya hidup:

  • Mengonsumsi daging merah dalam jumlah besar (contohnya daging babi, daging lembu) atau daging yang diproses (mis. Produk sosej, daging asin), diet rendah serat dengan sedikit buah dan sayur
  • tidak aktif fizikal
  • Berat badan berlebihan dan kegemukan dengan peratusan lemak perut yang tinggi
  • pengambilan alkohol yang tinggi
  • Asap
  • Usia tua: Kejadian barah usus meningkat dengan bertambahnya usia
  • Diabetes diabetes jenis 2
  • penyakit radang usus seperti kolitis ulseratif, penyakit Crohn, dan kolitis granulomatosa
  • Kolesistektomi
  • Penyinaran di pelvis.

Gejala

Tumor di usus besar dan / atau rektum biasanya berkembang secara perlahan. Mereka yang terjejas biasanya tidak mengalami simptom untuk jangka masa yang panjang. Kanser kolorektal biasanya hanya menjadi simptomatik apabila tumor, kerana ukurannya, menyempitkan lumen usus atau mula berdarah. Gejala bergantung terutamanya di mana tumor berada. Kolon menaik, misalnya, mempunyai lumen yang besar dan stenosis tidak dapat dirasakan hingga larut malam. Pendarahan bercampur dengan kandungan usus cair dan hampir tidak dapat dilihat oleh pesakit. Darah ghaib yang disebut ini hanya dapat dikesan dengan kaedah ujian tertentu. Kolon menurun, sebaliknya, mempunyai lumen yang jauh lebih kecil dan najisnya sudah separa pepejal. Stenosis atau penyumbatan menjadi lebih cepat. Gejala khas karsinoma di kawasan ini adalah sakit perut kolik dan gejala ileus dan darah yang kelihatan di dalam najis.

Gejala awal

Tanda-tanda pertama kanser kolorektal biasanya sangat tidak spesifik dan sering diabaikan atau dikelaskan sebagai tidak membimbangkan.Gejala awal yang biasa menunjukkan barah usus adalah:

  • Perubahan tabiat usus: pergerakan usus yang sangat kerap, sembelit berterusan, penggantian berterusan antara sembelit dan cirit-birit dan sebaliknya - juga sebagai cirit-birit paradoks (stosis najis di kawasan stenosis dengan penguraian bakteria dan fermentasi yang menyebabkan cirit-birit)
  • najis tidak normal: darah atau lendir dalam tinja, terutamanya najis atau najis berbau busuk yang nipis pensil kerana stenosis usus
  • Masalah pencernaan lain: bunyi dan perut kembung yang kuat, perut kembung dengan pergerakan usus yang tidak diingini (rakan yang salah), mual selepas bersalin atau rasa kenyang dengan sedikit pengambilan makanan
  • Sakit: pergerakan usus yang menyakitkan dan kekejangan perut tanpa mengira pergerakan usus.

Selain itu, mungkin ada keluhan yang secara umum menunjukkan penyakit tumor. Gejala B yang disebut ini termasuk penurunan berat badan yang tidak diingini, penurunan prestasi yang teruk, keletihan yang kerap, serta demam ringan dan berpeluh malam.

Simptom lewat

Dengan barah kolorektal yang maju, keluhan lebih lanjut dapat timbul. Pendarahan kronik dari tumor sering menyebabkan anemia kekurangan darah. Pesakit kemudian pucat dan letih, daya tahan mereka berkurang dan mereka bertindak balas takikardia walaupun dengan sedikit usaha.

Karsinoma yang luas mempunyai keperluan tenaga yang tinggi. Di samping itu, banyak orang yang terjejas hampir tidak memakan makanan lagi kerana gejala gastrousus. Kedua-duanya sering menyebabkan cachexia (tumor cachexia) yang ketara dan penurunan berat badan yang besar.

Tumor yang lebih besar boleh dirasakan sebagai pengerasan di bawah dinding perut.

Sekiranya karsinoma sepenuhnya menghalang lumen usus atau jika tumor mengelilingi usus, maka ileus adalah akibatnya. Tanda-tanda untuk ini adalah sakit perut yang teruk dan kolik serta mual dan muntah. Penyumbatan usus adalah keadaan kecemasan dan biasanya memerlukan pembedahan segera.

Pembedahan kecemasan juga diperlukan jika karsinoma menembusi dinding usus sedemikian rupa sehingga berlubang dan membawa ke perut akut. Tanda-tanda khas peritonitis yang dihasilkan adalah ketegangan pertahanan besar-besaran seluruh otot perut (kadang-kadang dengan dinding perut yang keras), sakit perut yang teruk dan peristalsis usus yang terganggu (ileus lumpuh).

Masalah serius lain boleh timbul jika tumor merebak di luar usus atau jika terdapat metastasis jauh di hati atau organ lain. Gejala bergantung pada organ dan tisu yang terjejas dan termasuk, misalnya, fistula kolorektal-vesikular dan / atau kolorektal-faraj dengan najis melalui pundi kencing atau faraj, hepatosplenomegali dengan penyakit kuning, asites dan hipertensi portal, batuk dan dispnea dengan pleura dan / atau metastasis paru dan / atau metastasis paru-paru limfadenopati luas.

Ciri khas kanser rektum

Simptom awal barah rektum yang paling biasa adalah simpanan darah pada najis atau kesan darah pada tisu tandas. Oleh itu, sebarang pendarahan rektum harus dijelaskan secara kolonoskopi, walaupun dalam kes penyakit hemoroid. Dianggarkan bahawa sekitar separuh daripada semua pesakit dengan kanser kolorektal mempunyai buasir. Gejala indikator lain dari kanser rektum adalah tenesmen, obsesi terhadap pergerakan usus, dan perasaan buang air besar yang tidak lengkap. Sensasi badan asing kekal juga sering digambarkan.

Diagnosis

Pada peringkat awal, barah kolorektal biasanya merupakan penemuan yang tidak disengajakan. Metastasis hati telah menetap di seperempat dari semua pesakit barah usus ketika diagnosis dibuat.

Sekiranya barah usus besar disyaki, diagnosis bermula dengan anamnesis, analisis makmal dan pemeriksaan klinikal. Ini termasuk penemuan palpasi rektum digital - kerana sehingga 10% dari semua karsinoma kolorektal dapat diraba. Najis juga diperiksa untuk darah. Ujian biasa untuk mengesan darah ghaib adalah, misalnya, surat ujian haemoccult berdasarkan guaiac dan ujian FOB imunokimia berdasarkan antibodi. Pengimejan kemudian diikuti. Cara pilihan adalah kolonoskopi lengkap dengan biopsi serta rektoskopi dan sigmoidoskopi. Sonografi, sinar-X, komputasi tomografi (CT) dan terapi resonans magnetik (MRT) juga digunakan. Endoskopi kapsul video yang sering diiklankan pada masa ini tidak cukup matang secara teknikal untuk diklasifikasikan sebagai kaedah diagnostik yang boleh dipercayai.

Pengelasan UICC dan tahap TNM

Kanser kolorektal dibahagikan kepada peringkat untuk diagnosis. Pementasan ini biasanya dijalankan mengikut garis panduan Union Internationalation Contre le Cancer (UICC) atau klasifikasi TNM. Menurut klasifikasi UICC, terdapat:

  • Tahap Ia: Penyusupan tumor tetap terhad pada mukosa dan tela submucosa (Dukes A)
  • Tahap Ib: Tumor menyusup ke tunica muscularis propria (Dukes A)
  • Tahap II: Tumor menyusup ke bawah subserosa atau mempengaruhi organ tetangga atau peritoneum vizerale, tetapi tanpa metastasis kelenjar getah bening (Dukes B)
  • Tahap III: Tumor telah menjajah kelenjar getah bening (Dukes C)
  • Tahap IV: Selain tumor primer, terdapat metastasis jauh (Dukes D).

Pengelasan TNM

TNM didasarkan pada singkatan T untuk tumor, N untuk nodus dan M untuk metastasis atau metastasis jauh. Klasifikasi tersebut mencirikan tahap barah kolorektal. Terdapat klasifikasi berikut:

  • T0: Tumor tidak menunjukkan tanda penyusupan.
  • T1: Tumor menyusup ke tela submucosa.
  • T2: Tumor telah menyusup pada tunica muscularis.
  • T3: Penyusupan meluas ke subserosa.
  • T4: Tumor telah menyusup ke organ tetangga atau peritoneum vizerale.
  • N0: Tidak ada metastasis kelenjar getah bening.
  • N1: Terdapat metastasis pada satu hingga tiga kelenjar getah bening perikolik atau perirectal.
  • N2: Metastasis dapat dikesan di lebih daripada tiga nodus limfa perikolik atau perirectal.
  • N3: Metastasis dijumpai di sepanjang batang vaskular dan / atau di kelenjar getah bening apikal.
  • M0: Tidak ada metastasis yang jauh
  • M1: Metastasis jarak jauh terdapat (kebanyakannya di hati, kelenjar getah bening, peritoneum dan paru-paru, lebih jarang di kerangka, kelenjar adrenal dan otak).

Penggredan SIAPA

Dalam karsinoma kolorektal, pembezaan histologi dilakukan mengikut sistem penggredan Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO). Tahap pembezaan mempengaruhi prognosis dengan ketara. Semakin rendah pembezaan, semakin teruk prospek penyembuhan dapat dinilai. Tumor G4 mempunyai prognosis terburuk. Menurut penilaian WHO, terdapat perbezaan tahap berikut:

  • G1: tumor yang dibezakan dengan baik
  • G2: tumor yang dibezakan secara sederhana
  • G3: tumor yang berbeza
  • G4: tumor yang terdifferensiasi / tidak dibezakan.

Kolonoskopi

Kolonoskopi dengan biopsi adalah standard emas untuk menjelaskan kemungkinan disyaki barah usus besar. Selain memeriksa mukosa usus, sampel tisu dapat diambil dari kawasan yang mencurigakan atau pertumbuhan kecil seperti polip usus dapat dikeluarkan. Usus mesti dikosongkan sepenuhnya untuk pemeriksaan. Sekiranya perlu, pesakit boleh dibius sebelum pemeriksaan.

Pemeriksaan ultrabunyi perut

Pemeriksaan ultrasound menunjukkan sama ada tumor sudah merebak melalui usus. Metastasis pada organ, misalnya di hati, juga dapat dikesan dengan cara ini.

X-Ray dada

X-ray dada diambil untuk mengesan deposit tumor lain, seperti metastasis di paru-paru.

Tomografi yang dikira

Imbasan CT digunakan jika disyaki metastasis pada paru-paru atau hati. Kadang-kadang kolonografi CT juga digunakan. Dengan kolonoskopi maya ini, kolon menjadi kelihatan dalam gambar 2-D dan 3-D. Kelemahan, bagaimanapun, adalah ketidakmampuan untuk melakukan biopsi.

Pengimejan resonans magnetik

Dalam kes yang jarang berlaku, pemeriksaan MRI digunakan untuk mencari metastasis hati secara khusus, kerana ini dapat dibezakan lebih baik di sini daripada dengan kaedah lain.

Penanda tumor

Terdapat beberapa penanda tumor yang boleh diubah pada barah usus besar. Penanda tumor klasik adalah antigen karsinoembronik (CEA). Ia ditentukan sebelum permulaan rawatan dan diperiksa dalam rawatan susulan selanjutnya. Walau bagaimanapun, nilai CEA tidak cukup informatif untuk semua pesakit barah usus besar untuk membuat keputusan rawatan bergantung kepadanya.

Penanda ramalan dan faktor prognostik

Terdapat beberapa biomarker ramalan dan prognostik pada barah kolorektal. Mereka sangat penting bagi pesakit dengan barah kolorektal maju dan metastatik. Di sini, sebagai contoh, mutasi BRAF dan gen RAS (K-ras) serta parameter TNM dan sistem penggredan WHO memainkan peranan penting. Mereka menunjukkan sama ada mereka yang terjejas mendapat manfaat daripada terapi yang disasarkan dan memberikan maklumat mengenai kemungkinan prognosis.

Pemeriksaan tambahan untuk kanser rektum

Salah satu alat diagnostik yang paling penting untuk kanser rektum adalah pemeriksaan rektum digital. Walau bagaimanapun, pemeriksa hanya mencapai tumor atau tahap prakanker yang dekat dengan dubur dan dapat dicapai dengan jari.

Pemeriksaan rektum biasanya diikuti dengan rektoskopi (rektoskopi tegar). Sekiranya perlu, sampel tisu juga boleh diambil.

Ultrasound endoskopi dapat menunjukkan sejauh mana tumor telah merebak. Bergantung pada keadaan, pemeriksaan sistoskopi atau ginekologi juga dapat dipertimbangkan.

Sedimen air kencing untuk karsinoma rektum atau sigmoid tidak lagi disyorkan kerana pemeriksaannya terlalu tidak spesifik.

terapi

Rawatan barah kolorektal bergantung pada hasil pemeriksaan awal serta penyetempatan, ukuran dan penyebaran tumor. Kanser kolorektal yang lebih awal dikesan, semakin baik peluang untuk sembuh. Terdapat pelbagai pilihan rawatan: pembedahan (pembedahan terbuka serta pembedahan laparoskopi invasif atau pembedahan laparoskopi), kemoterapi dan terapi radiasi serta rawatan dengan ubat-ubatan yang disasarkan. Proses fizikal seperti proses kriogenik, termal, frekuensi tinggi dan laser juga boleh dilakukan.

Terapi pendahulu barah dan tumor awal

Sekiranya terdapat tahap prakanker dan tumor superfisial yang sangat kecil, penyingkiran endoskopik (walaupun semasa kolonoskopi) mungkin mencukupi. Prasyarat untuk ini adalah bahawa tumor sebenarnya adalah tahap prakanker atau tumor yang kurang agresif. Bahagian karsinoma tidak boleh merangkumi keseluruhan bahagian polip yang dikeluarkan dan tisu tumor tidak boleh tumbuh menjadi lapisan tisu bebas usus. Selepas penyingkiran karsinoma awal seperti itu, kolonoskopi harus dilakukan sekali lagi setelah kira-kira enam bulan. Sampel diambil dari kawasan yang terjejas dan diperiksa secara patologi.

Terapi untuk penyakit yang terhad pada usus

Sekiranya tidak semua polip dapat dikeluarkan dengan selamat semasa kolonoskopi atau jika pemeriksaan patologi menunjukkan bahawa tisu adalah tumor yang berkembang pesat, operasi akan dilakukan. Tujuannya adalah pembedahan pembedahan tumor primer yang lengkap.

Sekiranya barah usus besar (tahap I) dikesan pada waktunya, operasi mempunyai ciri kuratif. Bergantung pada lokasi tumor, lenturan kolon kanan atau kiri dikeluarkan (hemikolektomi) atau reseksi melintang dilakukan. Kelenjar getah bening yang berkaitan juga dikeluarkan. Saluran usus biasanya dibuat semula dengan menjahit hujung usus bersama-sama sebagai ilotransversostomi hujung-ke-hujung atau hujung-ke-sisi. Dalam kes yang luar biasa, dubur buatan (stoma) mesti diletakkan. Kadang kala tumor mesti dikurangkan sebelum operasi. Ini yang disebut pengurangan atau penurunan peringkat dilakukan dengan cara kemoterapi, kadang-kadang digabungkan dengan penyinaran tisu tumor.

Kanser rektum juga dapat disembuhkan dengan pembedahan. Penyingkiran lengkap tisu tumor dan kelenjar getah bening yang berdekatan (limfadenektomi) sangat penting untuk prognosis. Sejak pengenalan teknik pembedahan standard seperti pembedahan mikroskopik endoskopi transanal (TEM) atau eksisi mesorektal total (TME), risiko berulang yang tinggi dan risiko keluarnya usus tiruan berkurang dengan ketara. Sekiranya pertumbuhan tumor meluas, radio dan / atau kemoterapi dapat mengecilkan tumor, seperti yang telah dijelaskan, sehingga operasi dibuat lebih mudah atau bahkan mungkin dilakukan sejak awal. Tisu dan kelenjar getah bening yang dikeluarkan diperiksa secara patologi. Seboleh-bolehnya, perawatan pembedahan diambil untuk menjaga alat sfinkter yang berfungsi dan untuk mengelakkan penciptaan saluran usus buatan tetap (stoma).

stoma

Sekiranya tumor pada kanser rektum dekat dengan sfinkter atau jika sudah maju dengan baik, pemadaman rektum lengkap mesti dilakukan dan dubur buatan dibuat. Tidak semestinya muktamad. Terutama dalam hal pembuangan usus yang sangat dalam, di mana jahitan baru diterapkan secara langsung ke sfingter, jahitan sering dilindungi dengan membuat anus praeter sementara. Setelah jahitan sembuh (kira-kira 6 minggu), dubur buatan dalam banyak keadaan dapat ditutup kembali dan dipindahkan. Walaupun terdapat penyakit usus yang berlubang atau radang, anus buatan sementara boleh diletakkan sebagai sebahagian daripada operasi kecemasan.

Terapi multimodal untuk metastasis

Kemoterapi tambahan untuk karsinoma colorcatal ditunjukkan dalam kes reseksi R0 metastasis hati dan / atau paru-paru atau jika kriteria prognostiknya baik. Di samping itu, perlu dipastikan bahawa tidak ada ketidakstabilan satelit mikro. Kemoterapi tambahan harus diberikan secepat mungkin selepas operasi (biasanya dalam masa 8 minggu selepas operasi). Pesakit Tahap II menerima monoterapi dengan fluoropyrimidin sebagai ubat pilihan. Pada peringkat III terdapat beberapa rejimen terapi lini pertama:

  • FOLFOX: 5- fluorouracil (5-FU) + asid folinik (FA) + oksaliplatin
  • FOLFIRI: 5-FU + FA + irinotecan
  • FOLFOXIRI: 5-FU + FA + oxaliplatin + irinotecan
  • XELOX: capecitabine + oxaliplatin.

Dalam semua pilihan, penambahan penghambat laluan isyarat VEGF bevacizumab meningkatkan keberkesanan rejimen terapi. Gua: Ketoksikan yang meningkat melarang gabungan bevacizumab dengan antibodi anti-EGFR (AK).

Ciri khas dengan subkumpulan

Dalam kes mutasi gen patologi molekul, penyesuaian terapi kadang-kadang diperlukan. Sebagai contoh, terapi anti-EGFR AK tidak cekap dalam kes mutasi RAS. Secara klinikal, rejimen terapi berikut adalah perkara biasa:

  • Mutasi RAS: FOLFOX atau FOLFIRI atau XELOC
  • Jenis liar RAS dan tumor primer lentur kolon kiri: FOLFOX atau FOLFIRI atau XELOC dalam kombinasi dengan terapi anti-EGFR AK, misalnya cetuximab atau panitumumab
  • Mutasi BRAF: FOLFOXIRI atau penyertaan dalam kajian terapi
  • Ketidakstabilan mikro satelit: terapi lini pertama melihat mutasi RAS, kemudian percubaan terapi dengan perencat pusat pemeriksaan imun
  • Positif HER2 / neu: lihat mutasi RAS atau BRAF.

Kaedah ablatif tempatan

Kaedah ablasi tempatan adalah alternatif kepada prosedur pembedahan. Ablasi frekuensi radio (RFA) dipertimbangkan, misalnya, dalam hal metastasis hati yang tidak dapat disembuhkan atau tidak dapat disembuhkan atau keadaan umum pesakit yang teruk, terutama setelah reseksi hati. Terapi Sinaran Dalaman Selektif (SIRT) boleh dicuba dalam kajian yang sedang dijalankan. Radioembolisasi ini terutama ditujukan untuk pesakit dengan metastasis hati yang disebarkan yang tidak lagi ada pilihan rawatan lain. Termoterapi interstisial yang disebabkan oleh laser (LITT) mungkin juga sesuai untuk pesakit ini. Setakat ini, kaedah terapi ini hanya dilakukan dalam kajian klinikal.

Terapi paliatif

Sekiranya keadaan umum pesakit tidak membenarkan kemoterapi intensif, ada pilihan perubatan paliatif yang dapat memberi pengaruh positif terhadap perjalanan penyakit ini hingga tahap tertentu. Monoterapi anti-EGFR adalah pilihan yang mungkin untuk karsinoma pada lengkungan kolon kiri atau karsinoma rektal jenis liar RAS. Mungkin dalam dos yang dikurangkan. Di samping itu, kualiti hidup pesakit dalam keadaan paliatif ini harus ditingkatkan dengan analgesik dan tindakan simptomatik lain yang diperlukan.

Terapi untuk kambuh

Kambinoma karsinoma yang berulang di kawasan tumor primer dan saluran saliran limfa selepas reseksi R0 disebut sebagai kambuh. Semakin awal kambuh ditemui (lebih baik sebelum ia muncul), semakin baik prognosisnya. Dalam beberapa kes, kambuh ditunjukkan dengan peningkatan CEA. Kaedah rawatan yang paling penting untuk kambuh adalah pembedahan, tetapi kemoterapi dan, terutamanya pada kanser rektum, radiasi adalah mungkin.

ramalan

Semakin awal barah dikesan, semakin baik peluang untuk sembuh. Tahap TNM, penilaian WHO dan klasifikasi UICC serta banyak faktor biologi mempengaruhi prognosis. Lokasi tumor primer juga relevan. Contohnya, pesakit dengan barah usus kanan, i. H. Secara lisan flexura coli sinistra, pada tahap III dan IV adalah prognosis yang kurang baik daripada pesakit dengan barah usus kiri. Di samping itu, karsinoma sisi kanan sering menunjukkan hipermetilasi dengan CpG Island Methylator Phenotype (CIMP), hiperutasi kerana ketidakstabilan mikrosatelit (MSI) dan mutasi BRAF. Perbezaan prognostik ini kurang jelas pada peringkat I dan II.

Operasi adalah kaedah terapi yang paling penting. Sekiranya tumor dan kelenjar getah bening yang berdekatan dapat dikeluarkan sepenuhnya, kemungkinan penyembuhannya tinggi.

Diagnosis barah kolorektal yang paling biasa adalah tahap III UICC. Purata masa bertahan 5 tahun diberikan dengan nilai antara 40 dan 60%. Semakin awal diagnosis dibuat, semakin baik kadar kelangsungan hidup 5 tahun:

  • Tahap I: 80 hingga 100%
  • Tahap II: 60 hingga 80%
  • Tahap III: 30 hingga 60%
  • Tahap IV: 0 hingga 57%.

profilaksis

Profilaksis yang paling penting di negara ini adalah kemungkinan pemeriksaan diagnosis awal. Di Jerman, semua orang yang diinsuranskan secara sah berusia 55 tahun ke atas berhak mendapat kolonoskopi pencegahan setiap sepuluh tahun (dengan andaian negatif). Bagi pesakit dengan kecenderungan genetik, insurans kesihatan menanggung kos kolonoskopi dari usia 35 tahun (tentu lebih awal bagi pesakit berisiko tinggi dan gejala yang sesuai). Di samping itu, ujian tahunan yang mengesan darah ghaib ditawarkan antara usia 50 dan 54 mengikut garis panduan pemeriksaan kanser (KFE-R). Sekiranya kolonoskopi ditolak, mereka yang mempunyai insurans kesihatan berkanun dari usia 55 tahun mempunyai pilihan untuk menguji najisnya untuk darah tersembunyi setiap dua tahun.

Langkah-langkah am

Gaya hidup sihat juga meminimumkan risiko terkena barah usus besar. Ini termasuk, antara lain

  • aktiviti fizikal biasa
  • Elakkan berat badan berlebihan
  • jangan merokok
  • sedikit alkohol
  • diet campuran sihat dengan makanan serat dan berkanji yang mencukupi (kentang, bijirin, sayur-sayuran segar dan buah-buahan)
  • Kurang lemak
  • Pengambilan vitamin dengan makanan (terutamanya A, C, D dan E).
!-- GDPR -->