Penyakit ulser gastroduodenal

takrif

Dalam penyakit ulser gastroduodenal, terdapat satu atau lebih kecacatan mukosa yang melintasi mukosa lamina muscularis, apa yang disebut ulser, dari perut atau duodenum. Bergantung pada lokasinya, perbezaan dibuat antara ulser gastrik, yang biasanya terletak di kelengkungan yang lebih rendah atau antrum gastrik, dan ulser duodenum, yang biasanya terletak di bola lampu duodenum.

Epidemiologi

Kira-kira 10% penduduk akan menghidap ulser perut atau duodenum sekurang-kurangnya sekali dalam hidup mereka. Ulser gastrik mempengaruhi wanita dan lelaki secara sama rata. Ia berlaku lebih kerap antara usia 50 dan 60 tahun. Ulser duodenal, sebaliknya, lebih kerap menyerang lelaki muda.

Secara keseluruhan, ulser duodenum dengan kejadian 150 / 100,000 / tahun adalah 2-3 kali lebih kerap daripada ulser gastrik dengan kejadian 50 / 100,000 / tahun.

sebab-sebab

Penyakit ulser gastroduodenal boleh disebabkan oleh pelbagai faktor etiologi. Penjajahan Helicobactor pylori (H. pylori) (penyakit ulser positif Helicobacter pylori) adalah faktor etiologi yang penting dan kerap dalam perkembangan ulser gastrik dan ulser duodenum. 90% pesakit yang terkena ulser duodenum dan sekitar 75% pesakit dengan ulser gastrik dijangkiti H. pylori.

Faktor risiko utama penyakit ulser negatif H. pylori adalah penggunaan ubat anti-radang bukan steroid (NSAID). Ini meningkatkan risiko bisul sekitar 5 kali, dengan penggunaan glukokortikoid secara serentak, risiko bisul bahkan meningkat 10 hingga 15 kali.

Merokok dan alkohol juga meningkatkan risiko bisul.
Yang perlu disebutkan adalah usia; bisul terutama mempengaruhi orang> 65 tahun.

Kehadiran kekurangan buah pinggang kronik dengan uremia juga dapat mendorong berlakunya penyakit ulser gastroduodenal.

Contoh lain perkembangan ulser negatif H. pylori adalah ulser tekanan akut. Ini berlaku terutamanya semasa operasi, trauma berganda dan kegagalan buah pinggang. Penyebab penyakit ulser gastroduodenal yang kurang biasa termasuk: B. hiperparatiroidisme atau sindrom Zollinger-Ellison. Berbilang ulser berlaku pada yang terakhir.

Patogenesis

Di tengah perkembangan ulser klasik adalah perbezaan antara faktor agresif dan pelindung membran mukus. Faktor agresif merangkumi, misalnya, jumlah dan / atau masa tinggal asid hidroklorik yang berlebihan dalam perut dan / atau adanya gastritis kronik. Ini boleh disebabkan, misalnya, oleh kerosakan dengan rangsangan vagina yang berlebihan. Faktor pertahanan merangkumi, misalnya, pengeluaran lendir yang mencukupi, rembesan bikarbonat dan peredaran darah yang tidak terganggu. Kofaktor biasa dalam patogenesis penyakit ulser adalah kolonisasi H. pylori, yang dapat meningkatkan rembesan asid dan mengurangkan faktor pelindung seperti pembentukan lendir. Pesakit yang terkena mengembangkan pulau kecil mukosa gastrik di duodenum, yang disebut "metaplasias gastrik", yang kemudian dijajah oleh H. pylori. Ulser duodenum kemudian berkembang tepat pada titik-titik ini.

Gejala

Selalunya, terutama pada pesakit tua, bisul tidak simptomatik dan hanya dapat dilihat melalui komplikasi, mis. B. dalam konteks pendarahan atau perforasi, tanpa gejala. Kira-kira 20% bisul menjadi simptomatik semasa pendarahan berlaku. Ini boleh menampakkan diri, misalnya, seperti muntah, najis atau anemia seperti tanah berdarah atau kopi. Ini terutama berlaku untuk bisul yang disebabkan oleh penggunaan NSAID.

Walau bagaimanapun, gejala berikut juga boleh berlaku dalam konteks penyakit ulser gastroduodenal:

Gejala umum

Gejala umum seperti loya, muntah, pedih ulu hati atau rasa tekanan dan kenyang mungkin muncul.

Ulser gastrik

Dalam konteks ulser gastrik, sakit epigastrik dengan watak yang membakar atau membosankan dapat terjadi, yang dapat terjadi segera setelah pengingesan atau secara bebas dari pengambilan makanan.

Ulser duodenum

Dengan ulser duodenal, biasanya terdapat lebih banyak rasa sakit puasa, yang berlaku terutamanya pada waktu malam. Rasa sakit biasanya dapat diatasi dengan memakan makanan.

Diagnosis

Endoskopi

Mengikuti sejarah dan pemeriksaan fizikal, jika disyaki penyakit ulser gastroduodenal, esofagogastroduodenoskopi (EGD), jika perlu dengan biopsi, harus dilakukan.

Ulser gastrik biasanya terletak di kawasan kelengkungan yang lebih rendah atau antrum gastrik. Ulser gastrik yang tidak biasa di kawasan fundus gastrik atau kelengkungan yang lebih besar pada mulanya diklasifikasikan sebagai mencurigakan karsinoma dan memerlukan penjelasan lebih lanjut.

H. pylori

Pemeriksaan untuk H. pylori juga berguna. Mengikut garis panduan AWMF semasa, H. pylori harus dikesan melalui ujian urease, pemeriksaan histologi, budaya, PCR, ujian najis antigen atau ujian nafas urea. Untuk ujian urease, pemeriksaan histologi, budaya dan PCR, biopsi diambil dari perut.

Pemeriksaan makmal

Ujian makmal boleh berguna, khususnya nilai keradangan dan nilai hemoglobin atau hematokrit dapat memberikan maklumat yang berharga, misalnya jika disyaki pendarahan.

terapi

Rawatan ulser gastrik atau ulser duodenum yang tidak rumit biasanya konservatif.

Langkah-langkah terapi umum

Langkah-langkah umum berikut ditunjukkan, terutamanya dalam kes bisul negatif H. pylori:

Pantang minum kopi, tekanan, alkohol dan merokok harus diperhatikan. Di samping itu, penggunaan NSAID dan khususnya kombinasi glukokortikoid dan NSAID harus dielakkan jika boleh.

Untuk terapi ubat, ubat pilihan adalah inhibitor pam proton (PPI) atau, jika perlu, antagonis reseptor H2 seperti ranitidine, famotidine, nizatidine atau cimetidine, antacids atau anticholinergics.

Pembasmian H. pylori

Sekiranya jangkitan H. pylori dikesan pada ulser peptik, terapi pembasmian menggunakan perencat pam proton dan antibiotik harus dilakukan.

Pembasmian H. pylori dilakukan dengan menggunakan pelbagai skema:

SkimBahan-bahanJangka masaTerapi triple standardPPI Clarithromycin7-14 hariSkim Perancis berbanding ItaliAmoxicillin berbanding metronidazole Terapi empat kali ganda yang mengandungi bismutPPI Garam Kalium Bismut10 hari Tetrasiklin Metronidazol Terapi gabungan empat kali gandaPPI Clarithromycin7 hari Amoksisilin Metronidazol


Pemilihan terapi pembasmian yang sesuai dibuat dengan mempertimbangkan, antara lain, daya tahan, intoleransi, alergi dan kadar pembasmian setiap skema.

Sekiranya kebarangkalian ketahanan clarithromycin rendah, terapi triple standard atau terapi quadruple berasaskan bismut boleh digunakan sebagai terapi lini pertama mengikut garis panduan.

Terapi operasi

Terapi pembedahan ulser gastroduodenal jarang digunakan kerana keberkesanan terapi PPI. Petunjuk diberikan, misalnya, dalam kes pendarahan ulser yang tidak terkawal endoskopi, disyaki karsinoma dan, sebagai usaha terakhir, dalam hal ulser yang tidak dapat dikendalikan dengan ubat. Strategi terapi merangkumi langkah-langkah yang mengurangkan rembesan asid, sering digabungkan dengan langkah-langkah yang mendorong pengosongan gastrik yang baik.

Reseksi separa gastrik menurut Billroth dilakukan, misalnya, tetapi juga vagotomi, di sini v. a. vagotomi proksimal truncular dan selektif.

ramalan

Sekiranya ulser gastrik atau ulser duodenum yang tidak rumit dirawat secara konsisten pada peringkat awal, biasanya sembuh tanpa akibat. Terutama jangkitan H. pylori sebagai penyebab utama dapat diatasi dengan baik dengan antibiotik. Kadar penyembuhannya sekitar 90%. Pada pesakit yang hanya dirawat dengan tindakan penekan asid, risiko mengalami kambuh adalah 40-80%.

Penyakit ulser gastroduodenal boleh menyebabkan pelbagai komplikasi. Contohnya, pendarahan mungkin berlaku. Ini boleh dinyatakan terutamanya sebagai hematemesis atau melena. Pendarahan boleh menjadi sangat mengancam, terutama dalam hal hakisan arteri gastroduodenal pada kes ulser duodenum atau arteri gastrik pada kes ulser gastrik. Ulser peptik juga dapat meresap ke organ tetangga. a. untuk menamakan pankreas dan hati pada ulser duodenum. Ulser juga mungkin berlubang, menyebabkan perut akut. Selanjutnya, stenosis pilorus boleh berlaku, yang menyebabkan penyumbatan laluan makanan. Di samping itu, dengan ulser gastrik terdapat peningkatan risiko terkena karsinoma gastrik. Ulser gastrik menunjukkan degenerasi malignan hingga 5%. Ulser duodenal, bagaimanapun, sangat jarang merosot.

profilaksis

Langkah-langkah untuk mencegah jangkitan H. pylori, seperti: B. vaksinasi pada masa ini tidak tersedia.
Walaupun begitu, pilihan profilaksis tersedia untuk profilaksis bisul negatif bukan H. pylori, yang berdasarkan pengurangan faktor yang merosakkan mukosa gastrik.
Yang merangkumi:

  • Faktor pemakanan: Khususnya, makanan yang sangat panas dan / atau pedas, kopi dan alkohol boleh merengsakan mukosa gastrik.
  • Tekanan: Untuk mengelakkan bisul, tekanan harus dikurangkan sebanyak mungkin dan kelonggaran digalakkan.
  • Ubat: Ubat-ubatan yang berpotensi merosakkan gastrik (mis. NSAID, terutamanya dalam kombinasi dengan glukokortikosteroid) tidak boleh digunakan secara kekal dan, jika boleh, ditukar dengan ubat bukan gastrousus. Pertimbangan yang teliti mengenai profil risiko / faedah diperlukan di sini.

Selain itu, pengambilan PPI dapat mengurangkan risiko terkena bisul gastroduodenal yang berkaitan dengan NSAID atau risiko pendarahan gastrik.Oleh itu, terapi bersama PPI adalah, menurut garis panduan AWMF, dalam keadaan tertentu, mis. B. jika ada faktor risiko berlakunya penyakit ulser gastroduodenal, masuk akal. Faktor risiko termasuk usia> 60 atau 65 tahun, jantina lelaki, kehadiran ulser gastroduodenal atau riwayat pendarahan, penggunaan antikoagulasi oral atau rawatan dengan kortikosteroid.

!-- GDPR -->