Atezolizumab sebagai imunoterapi barah baru untuk karsinoma paru-paru dan urothelial

Antibodi monoklonal atezolizumab adalah perencat PD-L1 pertama yang mendapat persetujuan EU untuk rawatan pesakit yang sebelumnya dirawat dengan NSCLC maju dan pesakit dengan barah urothelial maju. Ubat Tecentriq memaklumkan "imunoterapi kanser generasi seterusnya" - menurut Roche. Bahan aktif atezolizumab bertujuan untuk merangsang sistem imun dan memusnahkan tumor. Imunoterapi kanser dianggap sebagai tonggak baru dalam rawatan onkologi.

Atezolizumab sebagai perencat PD-L1

Atezolizumab bertindak sebagai penghambat ligan 1 kematian sel yang diprogramkan (perencat PD-L1) tanpa mengira status PD-L1. PD-L1 dinyatakan pada sel tumor dan sel imun yang menyusup tumor. Ia berinteraksi dengan PD-1 dan B7-1 di permukaan sel T dan menghalang prestasi sel T. Atezolizumab mengikat secara khusus pada protein dan dengan itu menyekat kesan imunosupresifnya. Ini membolehkan sel-sel T mengenali sel-sel ganas dan melawan tumor.

Diluluskan oleh NSCLC

Atezolizumab dapat digunakan dengan segera untuk perawatan pesakit dengan barah paru-paru sel kecil atau metastatik yang tidak maju setelah kemoterapi sebelumnya. Menurut Roche, bahan aktif tersebut menawarkan kelebihan kelangsungan hidup yang signifikan berbanding kemoterapi docetaxel, tanpa mengira status PD-L1. Kelulusan tersebut berdasarkan hasil kajian fasa III OAK dan fasa II kajian POPLAR.

Kajian OAK

Kajian OAK adalah kajian fasa III global, multisenter, terbuka, rawak dan terkawal dengan 1,225 pesakit NSCLC (penemuan tempatan atau metastatik). Keberkesanan dan keselamatan kemoterapi atezolizumab dan docetaxel dibandingkan. Atezolizumab diberikan secara intravena pada dos 1,200 mg setiap tiga minggu. Dos docetaxel adalah 75 mg / m2 setiap tiga minggu. Hasil kajian menunjukkan bahawa pesakit dengan atezolizumab bertahan 4,2 bulan lebih lama daripada pesakit yang dirawat dengan docetaxel (kelangsungan hidup keseluruhan median: 13,8 vs 9,6 bulan; HR = 0,73, 95% CI: 0,62-0, 87). Hasilnya tidak bergantung pada tahap biomarker PD-L1 yang dinyatakan.

Kajian POPLAR

Kajian POPLAR dijalankan sebagai kajian fasa II multisenter, terbuka dan rawak dengan 142 pesakit. Semua subjek dengan barah paru-paru sel kecil, metastasis, atau metastatik berulang telah diubati. Kelangsungan hidup keseluruhan median dengan atezolizumab adalah 12.6 bulan berbanding dengan 9.7 bulan dengan docetaxel. Jangka masa tindak balas median adalah 18.6 bulan berbanding 7.2 bulan.

Kelulusan di mUC

Atezolizumab dapat digunakan sebagai terapi lini pertama pada barah urothelial metastasis maju atau lokal pada pesakit yang dirawat dengan kemoterapi berdasarkan platinum atau tidak sesuai untuk rawatan cisplatin. Tecentriq diberikan pada dos tetap 1,200 mg setiap tiga minggu. Tempoh median tindak balas terhadap atezolizumab dalam kajian penting adalah 21.7 bulan, berbanding dengan 7.4 bulan untuk kemoterapi. Pada akhir pengumpulan data, 63 peratus pesakit masih menanggapi rawatan atezolizumab (berbanding 21 peratus untuk kemoterapi).

Kesan sampingan

Kesan sampingan yang paling biasa dengan Tecentriq adalah keletihan, penurunan selera makan, dyspnoea, batuk, mual, sakit otot dan rangka, dan sembelit. Emboli paru, pneumonia, pneumotoraks, pendarahan ulser, infark miokard, cachexia akibat disfagia, dan perforasi usus besar yang mengakibatkan kematian diperhatikan sebagai kesan sampingan yang kurang biasa. Dalam 6 daripada 142 pesakit (4 peratus), rawatan terpaksa dihentikan kerana reaksi buruk.

Era baru imunoterapi barah

Sebagai imunoterapi kanser anti-PD-L1, atezolizumab sebenarnya merupakan era baru dalam rawatan onkologi. Dengan imunoterapi barah yang diperibadikan (PCI), rawatan mungkin dilakukan yang disesuaikan dengan biologi ketahanan individu tumor. Sel-sel barah tidak lagi dapat mengelak dari sistem pertahanan tubuh sendiri - dengan atezolizumab mereka dikenali, diserang dan dimusnahkan. PCI pada masa ini menjadi subjek penyelidikan intensif dan mungkin akan memperkayakan portfolio terapi onkologi sebagai elemen penting.

!-- GDPR -->