Penyiasatan terapi kombinasi untuk kanser usus besar pada model komputer

Simulasi terapi kombinasi untuk kanser kolorektal lanjut

Para saintis melihat kemungkinan baru untuk rawatan barah usus besar (karsinoma kolorektal) pada peringkat lanjut dalam kombinasi beberapa terapi. Dalam terapi kombinasi, dua atau lebih agen terapi dengan mekanisme tindakan yang berbeza digunakan. Dalam kajian semasa [2], para penyelidik mensimulasikan kesan pelbagai kaedah terapi pada sampel tumor dari pesakit dengan adenokarsinoma kolorektal dalam sistem komputer baru. Hasil kajian menunjukkan bahawa kombinasi imunoterapi dan terapi yang disasarkan menunjukkan keberkesanan.

Kemoterapi selalunya dengan kejayaan terapi jangka pendek

Kanser usus besar adalah barah ketiga yang paling umum di seluruh dunia.Jika penyakit ini didiagnosis pada tahap awal, kemungkinan penyembuhan sekarang lebih dari 90 persen. Jika, di sisi lain, penyakit ini ditemukan pada tahap metastatik yang maju, kemungkinan penyembuhan masih sangat rendah. Bagi sebahagian besar pesakit dengan barah kolorektal metastatik, kemoterapi adalah satu-satunya pilihan yang berkesan, tetapi selalunya hanya dapat mencegah penyakit daripada sementara.

Pendekatan terapi baru

Pencarian pilihan rawatan yang lebih baik mempunyai keutamaan tinggi dan pendekatan terapi baru, misalnya dalam bentuk imunoterapi, sedang diteliti secara intensif. Oleh itu, rawatan gabungan telah menjadi penting dalam beberapa tahun kebelakangan ini. "Kami menganggap bahawa terapi kombinasi diperlukan untuk memanfaatkan sepenuhnya ubat-ubatan baru termasuk imunoterapi," kata Niels Halama, doktor kanan dan ketua kumpulan di Jabatan Onkologi Perubatan di NCT Heidelberg dan saintis di Konsortium Jerman untuk Penyelidikan Kanser Translasi ( DKTK) di DKFZ.

Mencari terapi yang diperibadikan

Gabungan bahan aktif untuk terapi kombinasi yang mungkin sangat kompleks dan pilihan terapi yang diperibadikan mungkin sukar. Mencari kombinasi yang tepat juga meningkatkan jumlah kajian praklinikal dan klinikal yang diperlukan. "Sebagai contoh, untuk menguji sepuluh ubat baru untuk rawatan agen tunggal, diperlukan sepuluh kajian klinikal. Secara teori, 45 kajian klinikal akan diperlukan untuk menguji semua kombinasi sepuluh ubat sepuluh," lapor Halama.

Struktur kajian

Sistem komputer yang baru dikembangkan oleh penyelidik Heidelberg kini menawarkan alternatif. "Kami dapat menggunakannya untuk memperbanyak penyebaran sel-sel imun dan sel-sel tumor di tisu dan dengan itu membuat persekitaran mikro tumor maya," jelas Jakob Nikolas Kather, pengarang pertama penerbitan dan pekerja dalam onkologi perubatan di NCT Heidelberg dan DKFZ. Dalam simulasi, data histologi sejumlah 224 pesakit barah kolorektal dari kajian Amerika dan 37 sampel pesakit dari NCT biobank dinilai.Sebagai tambahan, hasil eksperimen kultur sel dari makmal dimasukkan ke dalam sistem.

Hasil menunjukkan jalan untuk jenis rawatan baru

Analisis data akhirnya menunjukkan empat senario yang berbeza tentang bagaimana keadaan sel sel barah, sel imun dan sel tisu penghubung pada pesakit. Dengan menggunakan model komputer, para penyelidik dapat mensimulasikan pengaruh terapi individu terhadap empat senario dan mengkaji bagaimana pertumbuhan sel barah dapat berubah sebagai hasil rawatan. Gabungan imunoterapi dan terapi yang disasarkan memberikan hasil yang paling berkesan dalam memerangi sel-sel tumor. Penting bahawa gabungan itu berfungsi sendiri. Penggunaan hanya satu terapi, sebaliknya, mendorong pertumbuhan tumor dalam model ini. Kombinasi yang dikenal pasti adalah dua jenis rawatan yang belum digunakan dengan cara ini untuk barah kolorektal metastatik.

Batasan kajian dan tinjauan

"Seperti setiap model, model kami bukan salinan kenyataan. Tetapi ia memberi kita maklumat penting mengenai terapi mana yang mungkin berfungsi dan bagaimana," jelas Kather. "Suatu hari, simulasi digital persekitaran mikro tumor akan menyokong keputusan terapi kami," kata Dirk Jäger, Pengarah NCT Heidelberg dan Ketua Jabatan Onkologi Perubatan. Analisis komputer lebih lanjut dirancang untuk mengenal pasti kemungkinan kombinasi baru, yang kemudian akan diperiksa dalam kajian klinikal.

!-- GDPR -->