Adakah kerja malam meningkatkan risiko barah?

Kerja malam hari sebagai bahaya kesihatan telah lama menjadi tumpuan perbincangan perubatan. Telah diketahui bahawa kerja malam terhadap jam dalaman mengganggu bioritma semula jadi, mendorong kegemukan dan diabetes atau mewakili faktor risiko kardiovaskular. Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO) juga melihat hubungan antara pergantian malam dan peningkatan risiko barah selama dua belas tahun. Dan pada tahun 2019, para saintis di International Agency for Research on Cancer (IARC) WHO membuat kesimpulan yang sama. Panel itu bermesyuarat selama lapan hari pada bulan Jun di Lyon, Perancis.

Struktur kursus

Seawal tahun 2007, pakar IARC memberi amaran agar tidak melakukan kerja malam. Pada masa itu, mereka mengklasifikasikan pergeseran malam sebagai "mungkin karsinogenik bagi manusia". Setelah sebilangan besar kajian baru mengenai topik ini diterbitkan hingga kini, panel pakar bertemu untuk menilai semula keadaan. 27 saintis dari 16 negara menilai semua literatur yang ada mengenai kerja shift malam dan barah. Hasilnya dibincangkan secara kontroversial. Profesor Dr. Hajo Zeeb, Ketua Jabatan Pencegahan dan Penilaian di Institut Penyelidikan Pencegahan dan Epidemiologi Leibniz di Bremen, melaporkan: “Beberapa kajian baru-baru ini tidak menemukan hubungan antara kerja shift malam dan barah, sementara yang lain menunjukkan risiko yang meyakinkan. Dan klasifikasi penemuan biologi kadang-kadang sangat rumit. "

Kerja malam masih "mungkin karsinogenik"

Setelah menilai semua bahan dan data, para ahli membuat kesimpulan yang sama seperti pada tahun 2007. Tugas malam terus dinilai sebagai "mungkin karsinogenik" bagi orang. Para saintis menganggap bahawa irama siang-malam yang terganggu memainkan peranan yang menentukan. Ini juga dibuktikan dengan eksperimen haiwan. Namun, pada manusia, penemuan itu belum dapat dipastikan, sehingga kerja malam masih tidak dapat diukur sebagai faktor karsinogenik yang jelas.

Perkaitan yang tinggi dalam karsinoma payudara, prostat dan usus

Zeeb menjelaskan: "Terdapat hubungan yang cukup jelas antara kerja malam dan tumor ganas pada payudara, prostat dan usus." Oleh kerana reka bentuk kajian, penjelasan lain adalah mungkin dan faktor lain tidak dapat dikesampingkan sepenuhnya. "Itulah sebabnya kami harus memilih kumpulan 2A, mungkin karsinogenik, sesuai dengan kriteria pembuatan keputusan IARC."

Kerja malam sama berbahaya dengan glyphosate dan daging merah?

Menurut klasifikasi dalam kumpulan 2A, kerja malam berada pada tahap WHO yang sama dengan glyphosate herbisida kontroversial, nitrosamin NDMA dan NDEA (dikesan beberapa waktu lalu dalam sartan), daging merah dan pekerjaan sebagai pendandan rambut atau pengendalian intensif pewarna rambut. Para saintis menekankan, bagaimanapun, bahawa kategori tersebut hanya membenarkan pernyataan dibuat mengenai kekuatan bukti bahawa kerja malam boleh menyebabkan barah dalam keadaan tertentu. Namun, ini tidak dapat digunakan untuk menilai tahap risiko. Kebarangkalian peralihan malam yang mendorong karsinoma masih belum jelas. Itulah sebabnya WHO tidak memberikan sebarang cadangan untuk mereka yang terjejas. Namun, mereka menasihati pekerja sepanjang malam untuk mendapatkan bantuan doktor sekiranya mereka tidak yakin dengan kesihatan mereka sendiri.

Kira-kira 7 peratus daripada semua pekerja yang bekerja bekerja pada waktu malam

Pekerja dalam sebilangan kumpulan profesional harus bekerja secara berkala pada waktu malam, termasuk, misalnya, doktor, ahli farmasi dan kakitangan kejururawatan, pekerja bomba dan polis, pekerja dalam pengangkutan jarak jauh dan tempatan, juruterbang dan kakitangan penerbangan, barisan pekerja, kuli, perkhidmatan penyebaran dan pembersihan, bartender dan pekerja di stesen minyak dan kiosk dan pasar raya 24 jam. Menurut Undang-Undang Waktu Kerja, kerja malam bermula dengan lebih dari 2 jam pekerjaan dalam jangka waktu 23:00 hingga 6:00 pada hari berikutnya. Waktu panggilan dan penggunaan tugas on-call pada waktu malam juga adalah waktu malam sepenuhnya.

Menurut Agensi Persekutuan untuk Keselamatan dan Kesihatan Pekerjaan (BAuA), sekitar 7 peratus orang yang bekerja di Jerman bekerja secara bergantian (termasuk kerja malam) atau bekerja secara tetap dalam shift malam pada tahun 2016. Hampir dua pertiga (65 peratus) daripadanya adalah lelaki. Tambahan pula, orang yang berkemahiran rendah bekerja lebih kerap pada waktu malam daripada mereka yang mempunyai tahap pendidikan sederhana atau tinggi.

!-- GDPR -->