Pengenalan baru Praxbind

Praxbind digunakan apabila kesan antikoagulan dabigatran antikoagulan oral harus dibalikkan dengan cepat, misalnya semasa operasi kecemasan atau pendarahan yang tidak dapat dikawal yang mengancam nyawa. Setakat ini, dabigatran hanya diresepkan oleh beberapa doktor.Ini terutama disebabkan oleh fakta bahawa tidak ada ubat yang disetujui yang akan membatalkan antikoagulasi yang disebabkan oleh dabigatran jika berlaku pendarahan yang teruk dan tidak puas. Terima kasih kepada Praxbind, keprihatinan ini kini menjadi perkara masa lalu.

Bagaimana idaruzimab berfungsi

Idaruzimab adalah serpihan antibodi dabigatran monoklonal spesifik (Fab) khusus. Ia dihasilkan dalam sel ovari hamster Cina menggunakan teknologi DNA rekombinan. Menurut pengeluarnya, idaruzimab dapat menyaingi kesan dabigatran dalam jangka waktu yang singkat. Ini sangat menguntungkan jika dabigatran tidak dapat dihentikan pada waktunya, misalnya dalam kes pendarahan akut, tidak dapat dihentikan atau operasi yang tidak dapat ditunda. Penawar juga memberikan pertolongan cepat setelah pengambilan Pradaxa secara tidak sengaja - sama ada dalam dos yang terlalu tinggi atau jika ubat itu dicampur secara tidak sengaja.

Idaruzimab mengikat molekul dabigatran dengan pertalian yang sangat tinggi. Menurut maklumat teknikal, kesambungan sekitar 300 kali lebih tinggi daripada pertalian dabigatran dengan trombin. Oleh itu, penawar dapat menangkap dabigatran bebas dan terikat trombin. Ia tidak campur tangan dalam lata pembekuan darah, tetapi hanya menghilangkan kesan antikoagulan dabigatran. Kajian menunjukkan bahawa antikoagulan dinetralkan sepenuhnya dan kekal dalam beberapa minit selepas suntikan IV 5 g idaruzimab. Kesan antagonis berlangsung sekurang-kurangnya selama 12 jam pada hampir semua pesakit.

Dos Praxbind

Praxbind tersedia sebagai penyelesaian untuk suntikan / infus (2,5 g idaruzimab dalam 50 ml) dan disuntik ke dalam vena atau diberikan sebagai infus pendek. Ubat ini hanya boleh digunakan di klinik.

Pengilang mengesyorkan dos 5 g (2 kali 2.5 g) dalam dua suntikan berturut-turut selama lima hingga sepuluh minit setiap satu atau sebagai infus bolus. Sekiranya perlu secara individu (contohnya, jika pendarahan berlaku lagi), dos selanjutnya boleh diberikan. Antikoagulasi berkala harus dilanjutkan segera untuk menjaga risiko trombotik yang berkaitan dengan penawar serendah mungkin. Menurut pengilangnya, rawatan Pradaxa dapat dilanjutkan 24 jam setelah pemberian Praxbind jika pesakit stabil secara klinikal dan mempunyai hemostasis yang mencukupi. Sebagai alternatif - jika syarat yang sama dipenuhi - terapi antitrombotik lain, misalnya dengan heparin dengan berat molekul rendah, boleh dimulakan.

Pengajian dan pengetahuan latar belakang

Kelulusan Praxbind berdasarkan tiga kajian fasa I secara rawak, double-blind dan hasil sementara dari kajian klinikal fasa III semasa RE-VERSE AD (Kajian mengenai kesan pembalikan idaruzimab pada pesakit pada dabigatran aktif). 283 subjek mengambil bahagian dalam kajian fasa I, 224 daripadanya dirawat dengan idaruzimab. Dosisnya berkisar antara 20 mg hingga 8 g dengan masa infusi lima minit hingga satu jam. Akibatnya, penghambatan antikoagulan yang disebabkan oleh dabigatran dihentikan dengan segera, sepenuhnya dan lebih dari dua belas jam setelah infus.

Kajian RE-VERSE AD semasa sedang menyiasat bagaimana Praxbind berfungsi pada pesakit yang menjalani rawatan dabigatran yang memerlukan pembedahan kecemasan atau campur tangan atau yang mengalami pendarahan yang tidak terkawal atau mengancam nyawa. Hasil penilaian sementara dari 123 pesakit menunjukkan bahawa 5 g idaruzimab menghilangkan antikoagulasi yang disebabkan oleh dabigatran pada lebih dari 89 peratus orang ujian ini dalam beberapa minit. Kesan penawar berlaku sekurang-kurangnya dua belas jam.

Antikoagulan oral baru

Dabigatran (Pradaxa) tergolong dalam kumpulan antikoagulan oral baru (NOAC) yang agak muda. Antikoagulan lain dalam kelas bahan aktif ini ialah apixaban (Eliquis), edoxaban (Lixiana) dan rivaroxaban (Xarelto). Sejauh ini terdapat dua kelemahan utama untuk NOAC: tidak ada pilihan untuk pemantauan pembekuan darah dan kekurangan penawar. Yang terakhir ini disetujui dengan idarucizumab sekurang-kurangnya untuk dabigatran. Untuk antikoagulan oral baru yang lain, penawar tidak dijangka sehingga 2017. Kajian yang berkaitan sudah berjalan. Bahan aktif Andexanet alfa dikatakan dapat membalikkan kesan apixaban dan rivaroxaban dalam masa yang sangat singkat. Berbeza dengan idaruzimab, andexanet alfa bukanlah pecahan antibodi, tetapi faktor Xa yang diubah. Masih perlu dilihat apakah ini benar-benar akan menghentikan pendarahan berat dan spontan.

!-- GDPR -->