Menyelamatkan barah pankreas yang kelihatan?

Pada peringkat awal, neoplasma pankreas malignan biasanya tidak menimbulkan gejala atau hanya gejala yang tidak spesifik, sehingga tumor sering didiagnosis terlambat. Kadar kelangsungan hidup relatif 5 tahun sangat tidak baik dan 9 hingga 10 peratus di Jerman. Pada masa ini terdapat terapi yang tidak mencukupi untuk menghentikan pertumbuhan barah pankreas. Ubat baru kini dapat meningkatkan kesan kemoterapi pada barah pankreas.

Halangan untuk terapi barah pankreas

Kanser pankreas adalah salah satu barah dengan kadar survival terburuk. Selepas diagnosis, selalunya terlambat, kebanyakan pesakit mati dalam 3 hingga 4 bulan. Dalam banyak kes, pembedahan untuk membuang tumor tidak lagi mungkin kerana risiko merosakkan organ penting lain terlalu besar. Kemoterapi dengan gemcitabine sering tidak berjaya kerana sel-sel tumor dikelilingi oleh fibroblas dan rangkaian matriks berserat, yang disebut stroma desmoplastik, yang boleh menjadi jauh lebih besar daripada sel-sel tumor itu sendiri. Ini menghalang kemoterapi daripada mencapai tumor dan mewakili salah halangan utama dalam rawatan barah pankreas.

Para saintis di University of Twente kini telah mengetahui bahagian stroma mana yang paling baik diserang pada adenokarsinoma duktal pankreas dan bahan mana yang sesuai untuk ini.

ITGA5 sebagai sasaran baru

Oleh kerana stroma desmoplastik adalah alasan untuk pertumbuhan tumor yang agresif, metastasis dan penentangan terhadap terapi ubat, ini muncul dalam pencarian sasaran baru dalam terapi barah pankreas. Stroma tumor pankreas terdiri daripada sel-sel yang tidak ganas seperti fibroblas yang berkaitan dengan kanser (CAF), sel-sel imun, saluran, dan rangkaian matriks ekstraselular (ECM) yang berinteraksi secara dua arah dengan sel-sel tumor.

CAF adalah sel penguat utama dalam stroma yang menghasilkan molekul ECM seperti kolagen, fibronektin dan laminin dan mengeluarkan pelbagai sitokin dan faktor pertumbuhan yang secara kolektif merangsang pertumbuhan tumor, angiogenesis, pencerobohan dan metastasis. Dalam kajian yang diterbitkan di Kemajuan Sains diterbitkan pada bulan September, Jai Prakash dan pasukannya menunjukkan pentingnya integrin alpha 5 (ITGA5) sebagai sasaran baru untuk stroma tumor. Integrin adalah reseptor transmembran heterodimerik yang terdiri daripada subunit α dan β. Sebagai reseptor lekatan sel, mereka memediasi interaksi sel-sel dan ECM sel dan memainkan peranan penting dalam penghantaran isyarat.

ITGA5 terbukti berlebihan dalam stromal CAF pada sampel klinikal barah pankreas dan menjadi kritikal bagi kadar kelangsungan hidup pesakit barah pankreas. Pasukan ini memeriksa tisu tumor dari sekitar 140 pesakit dan dapat menunjukkan dengan eksperimen biologi yang luas bahawa serangan terhadap ITGA5 akan mengurangkan stroma dan memungkinkan akses yang lebih baik ke tumor.

80 peratus pengurangan jumlah tumor

Setelah melakukan pemeriksaan yang luas, para penyelidik menemui urutan pendek tujuh asid amino yang tersembunyi dalam protein besar di dalam badan kita yang disebut fibronektin dengan lebih dari 1000 asid amino. Urutan ini disebut peptida AV3 dan didapati sebagai calon terbaik untuk menyekat ITGA5. Ujian awal dengan tisu tumor dan stroma menunjukkan bahawa jumlah tumor dapat dikurangkan setelah menambahkan AV3 dan gemcitabine. Ujian pada tumor manusia yang dimasukkan ke dalam tikus menunjukkan penurunan volume tumor hingga 80 persen. Pengurangan ukuran tumor seperti itu dapat membuka jalan untuk pembedahan, dan menurut Jai Prakash, dosis AV3 yang lebih tinggi dengan sitostatik bahkan dapat menghilangkan tumor secara keseluruhan.

Kajian pertama dalam manusia seawal 2021?

Sebelum peptida dapat diuji pada manusia, AV3 mesti menjalani ujian keselamatan dan keberkesanan yang ketat dalam kajian praklinikal. Setakat ini tidak ada bukti ketoksikan. Setelah AV3 terbukti selamat, akan ada proses persetujuan diikuti dengan ujian klinikal menggunakan kedua-dua ubat AV3 dan sitotoksik. Jai Prakash mempatenkan peptida dan mengasaskan sebuah syarikat bernama ScarTec Therapeutics dengan sokongan Majlis Penyelidikan Belanda (NWO-TTW) dan EU. ScarTec secara aktif mencari pelaburan dalam pengembangan peptida ini. Menurut Jai Prakash, kajian pertama manusia dijangka pada tahun 2021 sekiranya pelaburan yang diperlukan berjaya.

!-- GDPR -->