Peningkatan risiko demensia dari antikolinergik

Doktor dari England menyiasat dalam kajian kawalan kes yang besar sama ada rawatan jangka panjang dengan antikolinergik meningkatkan risiko demensia. Akibatnya, para saintis mengesyorkan bahawa ubat antikolinergik tertentu hanya boleh diresepkan dengan berhati-hati pada pesakit yang berusia lebih dari 50 tahun. Kumpulan kerja Carol Coupland dari University of Nottingham memperoleh penemuan mereka berdasarkan analisis data yang dikumpulkan secara prospektif. Ini memberikan petunjuk bahawa rawatan jangka panjang dengan antidepresan antikolinergik yang sangat berkesan, agen antiparkinsonia, antipsikotik, agen antimuscarinic yang bertindak pada pundi kencing, dan antikonvulsan dapat mendorong perkembangan demensia. Satu penemuan yang mengejutkan adalah peningkatan risiko demensia vaskular.

Reka bentuk kajian

Kajian ini berdasarkan data pesakit dari amalan pengamal am Inggeris, yang dipindahkan ke daftar khas. Pengumpulan data yang diperiksa merangkumi maklumat dari 58,769 pesakit demensia dan 225,574 pesakit tanpa diagnosis demensia. Semua subjek berumur 55 tahun ke atas. Penilaian dilakukan dengan mengambil kira jumlah antikolinergik yang ditetapkan pada tahun 1 hingga 11 sebelum diagnosis demensia atau sebelum tarikh indeks tetap. Jumlah dos harian standard (TSDD) berfungsi sebagai ukuran. Untuk melakukan ini, dos harian dibahagikan dengan dos harian efektif minimum yang disyorkan untuk orang tua.

Risiko demensia meningkat hingga 50 peratus

Dalam selang kawalan sepuluh tahun, sekurang-kurangnya 57 peratus pesakit di bahagian demensia dan 51 peratus pesakit kawalan mendapat antikolinergik. Hasilnya: semakin tinggi jumlah pendedahan, semakin tinggi risiko demensia. Berbanding dengan pesakit yang tidak menerima ubat antikolinergik, risiko relatif tambahan sebanyak 6 peratus ditentukan ketika menetapkan maksimum 90 TSDD hingga 49 peratus ketika menetapkan lebih dari 1095 TSDD. Yang terakhir ini sesuai dengan penggunaan lebih dari tiga tahun setiap hari. Para saintis juga memerhatikan hubungan yang serupa dengan preskripsi antikolinergik dalam tempoh lain, sekitar 3 hingga 13 atau 5 hingga 20 tahun sebelum diagnosis demensia. Kesedaran ini menjadikan salah tafsiran cenderung; sebagai contoh, keberatan bahawa antikolinergik diresepkan untuk merawat sindrom demensia prodromal.

Antikolinergik secara terperinci

Dalam analisis lebih lanjut, para saintis menilai 56 antikolinergik yang sangat berkesan yang diperiksa secara terpisah antara satu sama lain. Semua pengiraan dibuat berdasarkan penyesuaian komprehensif mengenai faktor risiko demensia. Hasilnya menunjukkan hubungan yang signifikan antara peningkatan risiko demensia dan

  • Antidepresan (+29 peratus)
  • Ubat Anti-Parkinson (+52 peratus)
  • Antipsikotik (+70 peratus)
  • Antimuscarinics berkesan pada pundi kencing (+65 peratus)
  • Anticonvulsants (+39 peratus).

Preskripsi untuk antihistamin, antikolinergik yang boleh dihirup, relaksan otot dan antiaritmia tetap tanpa pengaruh yang ketara. Walau bagaimanapun, analisis kedua terakhir hanya berdasarkan populasi pesakit yang kecil.

Meningkatkan risiko demensia pada usia tua

Peningkatan risiko demensia dapat dilihat tanpa mengira jantina. Lelaki dan wanita turut sama terjejas. Antikolinergik, bagaimanapun, mungkin mempunyai pengaruh yang lebih besar pada pesakit demensia sebelum usia 80 tahun.

Secara amnya, risiko demensia vaskular setelah terapi antikolinergik meningkat 68 peratus dan 37 peratus untuk demensia jenis Alzheimer. Akibatnya, sebagai tambahan kepada sekatan asetilkolin, perubahan vaskular dan radang juga dapat berperanan dalam pengembangan demensia.

Kesan kajian

Walaupun menyesuaikan diri dengan pelbagai faktor, kajian ini mungkin tidak sepenuhnya berat sebelah. Kausalitas juga tidak dapat disimpulkan dengan pasti. Namun, jika ada hubungan kausal antara terapi antikolinergik dan peningkatan risiko demensia, kesannya akan cukup besar. Menurut kajian itu, kira-kira 10 peratus kes demensia pada populasi UK mungkin disebabkan oleh penggunaan ubat antikolinergik.

Kesimpulannya

Hasil kajian menunjukkan bahawa menghadkan pendedahan antikolinergik pada pesakit paruh baya dan tua. Di samping itu, semasa menetapkan ubat antikolinergik, penulis kajian mengesyorkan agar tidak hanya mengambil kira faedah tetapi juga kesan yang tidak diingini dan, jika mungkin, mempertimbangkan ubat alternatif.

!-- GDPR -->