Pilihan rawatan baru untuk glioblastoma yang tidak dapat disembuhkan

Glioblastoma adalah salah satu barah yang paling ditakuti. Mereka sangat agresif dan berakhir dengan kematian setelah waktu yang agak singkat. Tidak ada terapi yang berkesan. Semua pendekatan penyelidikan yang diperiksa setakat ini hanya memberi kesan yang tidak dapat diabaikan pada masa bertahan mereka yang terjejas.

Saintis Mainz kini sedang menyiasat pendekatan baru [1]. Mereka menggabungkan dua penghambat angiogenesis dengan ubat kemoterapi untuk menghentikan pertumbuhan dan penyebaran glioblastoma. Menurut para saintis, jalan ini sangat menjanjikan. Hasil penyelidikan mereka diterbitkan dalam majalah pakar EMBO Molecular Medicine [2].

Glioblastoma: pertumbuhan agresif, prognosis maut

Tumor otak malignan yang paling biasa adalah glioblastoma. Tisu pendukung di otak, sel glial, terjejas. Glioblastoma tumbuh secara agresif, penyebaran dan penyusupan berlaku dengan cepat, dan prognosisnya suram. Walaupun berjaya, terapi biasa yang terdiri daripada reseksi tumor pembedahan, radiasi dan kemoterapi, berulang berlaku dalam masa satu tahun. Orang yang terjejas mati rata-rata sekitar 15 bulan setelah diagnosis awal. Sangat sedikit orang sakit yang bertahan selama beberapa tahun. Ramai pesakit glioblastoma masih muda. Sebilangan besar penyakit berlaku antara usia 45 hingga 70 tahun. Lelaki terkena dua kali lebih kerap daripada wanita.

Terapi gabungan anti-VEGF, anti-EGFL7 dan temozolomide

Pendekatan penyelidikan para saintis di bawah arahan Profesor Dr. Mirko HH Schmidt dari Institut Anatomi Mikroskopik dan Neurobiologi di Pusat Perubatan Universiti Mainz bergantung pada terapi kombinasi. Kumpulan penyelidikan menggunakan dua bentuk rawatan yang biasa dilakukan: terapi faktor pertumbuhan endotel anti-vaskular (anti-VEGF) dan temozolomide ubat kemoterapi. Mereka memperluas kombinasi ini untuk merangkumi penghambatan faktor EGFL7 (domain pertumbuhan epidermis seperti domain 7). Penghambatan EGFL7 dicapai oleh antibodi penyekat tertentu.

EAGF7 setakat ini tidak banyak diteliti. Namun, baru-baru ini menjadi berita utama sebagai penambahbaikan rawatan untuk pelbagai sklerosis dan strok.

Angiogenesis dihambat - masa bertahan dilanjutkan

Faktor pertumbuhan endotel vaskular VEGF mengikat reseptor sel endotel dan mengatur pertumbuhan saluran darah. Faktor pertumbuhan epidermis EGFL7 juga mempunyai kesan proangiogenik melalui peningkatan integrin α5β1 pada permukaan sel sel endotel. Untuk memastikan bekalan oksigen dan nutrien yang terbaik kepada tumor, EGFL7 mendorong pematangan saluran darah baru. Penghambatan EGFL7 harus meningkatkan penghambatan vaskularisasi glioma yang disebabkan oleh anti-VEGF, menurut idea para saintis.

Dalam eksperimen model tetikus, gabungan kedua-dua antibodi anti-VEGF dan anti-EGFL7 bersama-sama dengan zat sitostatik alkylating temozolomide sebenarnya meningkatkan masa hidup haiwan yang dirawat. Hewan pengerat dengan terapi triple bertahan beberapa hari lebih lama daripada spesifik dalam kumpulan kawalan yang hanya menerima anti-VEGF (87 berbanding 80 hari, n = 5, ujian logrank).

Kesimpulannya

Hasil kajian menunjukkan bahawa rejimen rawatan gabungan anti-VEGF, anti-EGFL7 dan temozolomide dapat berfungsi sebagai pilihan terapi masa depan untuk glioblastoma. Oleh kerana pada masa ini tidak ada terapi yang berkesan untuk tumor otak yang mematikan, pendekatan baru adalah kemenangan. Penghambatan protein proangiogenik EGFL7 dan VEGF berkaitan dengan agen kemoterapi sekurang-kurangnya meyakinkan dalam percubaan model tikus. "Terapi gabungan yang berlanjutan dapat menghilangkan kengerian dari diagnosis 'tumor otak yang tidak dapat disembuhkan'", kata Profesor Schmidt.

!-- GDPR -->