Pemeriksaan kanser payudara: Hampir satu pertiga daripada barah payudara tidak dapat dikesan

latar belakang

Telah lama dibincangkan berapa kerap karsinoma diabaikan dalam pemeriksaan mamografi. Kajian menunjukkan bahawa antara 31% dan 50% barah yang didiagnosis dalam ujian susulan dapat dikesan dengan pemeriksaan lebih awal. Atas sebab ini, penemuan berganda kini wajib dilakukan untuk pemeriksaan mamografi.

Pencitraan resonans magnetik (MRI) payudara dianggap sebagai teknik pencitraan yang paling sensitif untuk pengesanan awal kanser payudara. Oleh itu, wanita dengan peningkatan risiko barah payudara keluarga (risiko seumur hidup ≥ 20%) diundang untuk memperhebat program pemantauan yang merangkumi mamografi dan MRI. Kajian prospektif yang lebih baru telah menentukan kepekaan MRI sekitar 90% dalam konteks pemeriksaan berisiko tinggi ini.

Namun, belum diketahui seberapa kerap, misalnya, selang barah berlaku yang terlewat pada imbasan MRI sebelumnya. Karsinoma selang adalah semua karsinoma pada peserta saringan dengan penemuan normal yang didiagnosis dalam selang hingga pemeriksaan saringan seterusnya - di luar program saringan kanser.

Penetapan matlamat

Tujuan kajian kohort adalah untuk menentukan kekerapan barah payudara "terlewat" pada MRI pada wanita yang mengambil bahagian dalam program pemeriksaan berisiko tinggi di Belanda antara tahun 2003 dan 2014 [1]. Para penyelidik di sekitar ahli radiologi Ritse M. Mann juga ingin mengetahui penyebabnya.

metodologi

Dalam tempoh pemerhatian, 2,773 wanita mengambil bahagian dalam program saringan berisiko tinggi di Radboud University Medical Center di Nijmegen. Ini termasuk mamografi dan pemeriksaan MRI payudara yang dipertingkatkan kontras sekali setahun. Data semua peserta yang disaring negatif dalam MRI dibandingkan dengan data pendaftaran kanser nasional Belanda. Dalam kes-kes di mana karsinoma ditemui, imbasan MRI negatif terakhir dinilai semula oleh dua ahli radiologi berpengalaman yang pakar dalam diagnostik payudara. Pakar-pakar tersebut telah dimaklumkan terlebih dahulu mengenai lokasi tumor dan / atau hasil histopatologi.

Keputusan

Kanser payudara yang didiagnosis hasil MRI negatif sebelumnya didiagnosis dalam 131 kes. Kanser didiagnosis dalam 76 kes dengan pemeriksaan MRI kemudian, dalam 13 kes dengan mamografi, 16 adalah karsinoma selang dan 16 dianggap penemuan sampingan. Imbasan MRI yang dilakukan rata-rata 9.5 bulan sebelumnya semuanya dinilai normal.

Semasa diagnosis yang diperbaharui, ahli radiologi juga tidak melihat tanda-tanda neoplasia dalam 34% gambar MRI (45 kes). Dalam 34% lagi (45 kes) mereka dapat melihat tanda-tanda tumor yang minimum. Dalam 31% (41 kes) karsinoma dikesan dalam imbasan MRI yang dinilai semula. Bahkan 5 daripada 16 selang barah (31%) sudah dikenali pada imbasan MRI terakhir dan diklasifikasikan sebagai BI-RADS (pengimejan payudara, pelaporan, dan sistem data) 4 atau 5 oleh pengulas kedua. Ini bermaksud bahawa pesakit-pesakit ini seharusnya dipanggil kembali untuk memeriksanya lebih jauh.

Kekerapan negatif palsu dipengaruhi oleh usia pesakit, alasan pemeriksaan dan kualiti pengimejan. Terutama ketika adanya mutasi BRCA (mutasi gen BRAST CAncer), kebarangkalian "hilang" lesi dalam imbasan MRI jauh lebih rendah (19% berbanding 46%, p <0,001). Oleh kerana risiko barah payudara meningkat pada wanita positif BRCA dan pertumbuhan barah dipercepat, ambang penarikan dapat menurun, penulis mencurigai. Maksudnya, wanita dengan mutasi BRCA akan diminta untuk mendapatkan lesi yang tidak akan diabaikan pada wanita yang negatif BRCA.

Kualiti gambar yang sangat baik adalah kelebihan untuk mengesan luka. Kesalahan dan luka yang hilang jauh lebih jarang berlaku dengan gambar yang sempurna berbanding dengan gambar yang berkualiti rendah hingga sederhana. Sebaliknya, kekuatan medan MRI atau peningkatan latar belakang (peningkatan parenkim latar belakang, BPE) tampaknya memiliki pengaruh yang signifikan terhadap keterlihatan lesi. Walau bagaimanapun, luka dijumpai lebih jarang pada kes dengan BPE yang ketara. Penulis beranggapan bahawa BPE yang sangat kuat kadang-kadang dapat mengaburkan luka yang sebaliknya dapat dikesan.

Kesimpulannya

Kajian menunjukkan bahawa hampir satu pertiga daripada barah payudara dalam program pemeriksaan berisiko tinggi dapat dikesan dengan imbasan MRI negatif sebelumnya. Oleh itu, tinjauan berkala dan laporan pendua untuk pemeriksaan MRI payudara nampaknya wajar. Di masa depan, prosedur bantuan komputer untuk diagnosis barah dapat membantu mengurangkan kesalahan dalam penilaian gambar.

!-- GDPR -->