Biomarker serasi MRI baru untuk tindak balas rawatan glioma

latar belakang

Glioma adalah tumor otak yang paling biasa pada orang dewasa. Terutama glioma peringkat tinggi WHO gred III dan IV mempunyai peluang hidup yang buruk. "Glioma ganas bertindak balas sangat berbeza terhadap rawatan," jelas penulis pertama Daniel Paech dari Pusat Penyelidikan Kanser Jerman [1]. "Radiasi dan kemoterapi pasca operasi lebih baik untuk beberapa dan lebih buruk bagi yang lain. Dan sama ada tumor itu benar-benar bertindak balas terhadap rawatan, menunjukkan paling awal pada pemeriksaan susulan pertama enam minggu selepas berakhirnya terapi. " Untuk merawat pesakit ini dengan baik dan mencari pilihan terapi yang optimum, diperlukan diagnosis awal yang baik. Tomografi resonans magnetik (MRI) sering menjadi kaedah pilihan kerana ia bukan sahaja memberikan gambar yang baik, tetapi juga dapat mengukur tanda-tanda aktiviti tertentu seperti aliran darah di otak. Sebagai contoh, protein tertentu di otak dapat dilihat jika sifat khas proses MRI digunakan. Ini membolehkan maklumat baru mengenai tumor diperoleh dan keputusan terapi dapat disesuaikan dengan tumor pesakit dengan lebih baik. Salah satu kemungkinan adalah menggunakan kesan CEST (pemindahan saturasi pertukaran kimia), yang secara tidak langsung membuat perubahan pada nilai pH pada tisu pemeriksaan dapat dilihat dan tidak memerlukan agen kontras.

Dalam kajian klinikal di Pusat Penyelidikan Kanser Jerman dan Hospital Universiti di Heidelberg dan Essen, para saintis kini telah menguji prosedur MRT khas untuk glioma pada orang dewasa [2].

Penetapan matlamat

Dengan kajian mereka, para saintis ingin mengetahui apakah kesan CEST dapat mencerminkan peluang hidup dan kualiti hidup pesakit. Dengan cara ini, mereka berharap dapat menentukan pada tahap awal apakah pesakit menderita tumor yang sangat agresif dan dapat menyesuaikan perawatan dengan sewajarnya.

metodologi

Kajian ini dapat merangkumi 26 pesakit berusia lebih dari 18 tahun yang baru dan sebelumnya tidak dirawat dengan glioma WHO kelas III dan IV. Penyakit ketumbuhannya disahkan terlebih dahulu dengan pemeriksaan MRI 3-Tesla dan histopatologi.

Keseluruhan kelangsungan hidup dan kelangsungan hidup tanpa kemajuan ditetapkan sebagai titik akhir. Keseluruhan kelangsungan hidup ditakrifkan sebagai kelangsungan hidup dari saat pemeriksaan MRI hingga pemeriksaan terakhir di pusat kajian. Kelangsungan hidup tanpa kemajuan ditentukan menggunakan kriteria RANO.

Pemeriksaan MRT sebenar dilakukan dengan MRT Tesla 7.0 menggunakan urutan CEST yang diberi kompensasi relaksasi, berwajaran APT (Amide Proton Transfer) dan berwajaran NOE (Nuclear Overhauser Effect). Dengan cara ini, aktiviti protein di otak dapat dilihat, yang memungkinkan kesimpulan dibuat sama ada tumor sangat agresif atau tidak. Kawasan pada tumor di mana edema peritumoral terjadi serta tisu tumor yang meningkatkan kontras diperiksa. Kawasan tumor nekrotik dan produk darah dikeluarkan dari analisis. Imej MRT yang diperoleh dianalisis secara membuta tuli dan bebas antara satu sama lain oleh dua pakar radiologi.

Keputusan

Para saintis berjaya mengasingkan dua isyarat CEST APT dan NOE dalam kajian mereka dan menganalisisnya secara berasingan untuk kepentingan ramalan mereka: Untuk peningkatan nilai APT, mereka melaporkan bahawa kelangsungan hidup secara keseluruhan dan kelangsungan hidup tanpa kemajuan dikurangkan pada semua pesakit. Terutama dengan nilai kontras dns-APTAREX yang diberi pampasan relaksasi, kelangsungan hidup bebas kemajuan yang dapat dipendekkan dapat dilihat jika nilai pesakit berada di atas median kumpulan kajian.

Di samping itu, usia mempengaruhi keputusan untuk kelangsungan hidup tanpa kemajuan dan kelangsungan hidup keseluruhan dan pilihan rawatan juga mempengaruhi keseluruhan kelangsungan hidup sahaja.

Kesimpulannya

"Sel barah membiak dengan cara yang tidak terkawal dan menghasilkan protein dengan cara yang tidak terkawal. Kajian kami menunjukkan bahawa isyarat protein yang diukur dalam gambar MRT mewakili biomarker yang berkorelasi dengan kelangsungan hidup dan tindak balas pesakit terhadap terapi: semakin kuat isyarat protein, semakin buruk prognosisnya, "jelas penulis pertama Daniel Paech. Terapi dapat disesuaikan berdasarkan pada gambar MRI, tetapi kajian lanjutan dengan kohort yang lebih besar diperlukan untuk menguatkan lagi data, kata para saintis.

!-- GDPR -->