Mastektomi profilaksis: 11% sudah mempunyai tumor

Dianggarkan bahawa 5-10% dari semua barah payudara adalah turun-temurun. BRCA1 (BRAST CAncer 1, permulaan awal) sejauh ini merupakan gen penyebab terpenting. Wanita dengan mutasi kuman di BRCA1 atau BRCA2 rata-rata menghidap penyakit ini sekitar 20 tahun lebih awal daripada wanita tanpa risiko keturunan keluarga.

Risiko Kanser Payudara dan Mutasi BRCA

Seorang wanita dengan mutasi BRCA1 atau BRCA2 mempunyai risiko seumur hidup untuk menghidap barah payudara adalah sekitar 50 hingga 80%. Untuk mencegah barah payudara, beberapa wanita menjalani mastektomi profilaksis - yang paling menonjol yang memilih tindakan radikal ini adalah pelakon AS Angelina Jolie.

Kajian meneliti kadar tumor pada spesimen pembedahan

Jelas, langkah radikal ini sangat berbaloi. Para saintis Jepun memeriksa spesimen pembedahan untuk tumor yang ada dan menemukannya dalam 11% kes [1].

Data dari 1,527 wanita

Kumpulan kerja di sekitar Profesor Dr. Hideko Yamauchi dari Hospital Antarabangsa St. Luke di Tokyo (Jepun) menganalisis dalam kajian kohort retrospektif data 1,527 wanita yang telah menjalani ujian BRCA dalam Pendaftaran Kanser Keturunan dan Kanser ovari di beberapa pusat di Jepun.

Dari wanita ini yang diuji untuk mutasi BRCA1 / 2, 73.7% wanita tidak mengalami mutasi, 19.5% positif untuk BRCA1 / 2, dan 6.9% mempunyai hasil yang tidak ditentukan.

Dari 297 pesakit BRCA1 / 2-positif, 66 memilih pembedahan payudara profilaksis, di mana 87.9% memilih mastektomi dan 12.1% untuk pembedahan pemeliharaan payudara.

Tiada bukti dalam ujian pra operasi

53 wanita BRCA1 / 2 + yang telah menjalani mastektomi profilaksis telah diperiksa menggunakan mamografi, ultrasound dan MRI sebelum operasi. Keseluruhan sampel yang diperoleh setelah operasi diperiksa secara terperinci secara histologi.

Daripada 53 spesimen pembedahan dari mastektomi profilaksis, enam (11.3%) mempunyai tumor ghaib yang tidak dapat dikesan oleh penemuan radiologi, sonografi atau MRI sebelum operasi. Semua enam tumor ghaib adalah barah payudara di situ. Dari enam pesakit yang terkena ini, satu positif untuk BRCA1 dan lima wanita positif untuk BRCA2.

!-- GDPR -->