Vaksinasi korona: amaran salah maklumat

Menurut DGRh, tidak hanya ada informasi yang salah dari media tidak resmi, tetapi juga dari pemerintah negeri dan syarikat insurans kesihatan: Mereka menyampaikan bahawa vaksinasi terhadap jangkitan dengan SARS-CoV-2 adalah berisiko bagi penderita rematik dan oleh itu tidak dapat dituntut.

Oleh itu, DGRh menekankan dalam pernyataan terkini bahawa ini tidak berlaku dan, sebaliknya, bahawa vaksinasi harus disarankan secara jelas kepada orang-orang dengan penyakit reumatik radang. Dia juga memohon agar vaksin korona BNT162b2 dari BioNTech disetujui untuk orang berusia 16 tahun ke atas, dan mRNA-1273 dari Moderna diluluskan untuk orang berusia 18 tahun ke atas: "Ini termasuk pesakit dengan penyakit kronik dan penyakit autoimun serta mereka yang mengalami imunosupresif terapi yang mempunyai pertahanan badan mereka sendiri berkurang. "

vaksin mRNA adalah vaksin mati

Vaksin belum diuji secara khusus pada pasien dengan penyakit reumatik radang, tetapi pengalaman dengan vaksin mati, termasuk vaksin mRNA, menunjukkan bahawa mereka selamat dan berkesan pada pasien ini. Prof Dr. med. Andreas Krause, Presiden DGRh, menjelaskan bahawa berdasarkan pengalaman ini dengan vaksin mati yang lain, juga dibenarkan dari sudut hukum untuk memberi vaksin kepada penderita rematik dengan vaksin yang disetujui terhadap SARS-CoV-2.

Pada awal bulan Disember, DGRh menunjukkan bahawa vaksin mRNA bukan vaksin hidup:

Ia bukan terapi gen. MRNA tidak berintegrasi ke dalam genom manusia dan tidak ada zat yang diberikan dengan vaksin dari mana organisme yang divaksin dapat mengumpulkan zarah virus yang lengkap atau berjangkit. Vaksin mRNA membawa kepada pengeluaran sementara protein virus yang mana sistem imun berpotensi menghasilkan antibodi pelindung. Oleh itu, penggunaan vaksin mRNA juga dapat direkomendasikan untuk pasien dengan penyakit rematik inflamasi dan menjalani terapi imunosupresif / imunomodulasi.

Maklumat yang salah mengancam nyawa

Profesor Krause, pengarah perubatan Klinik Perubatan Dalaman di Immanuel Hospital Berlin, terkejut dan menekankan: "Maklumat yang salah mengenai vaksinasi tidak hanya tidak berasas, bahkan berpotensi mengancam nyawa bagi mereka yang terkena penyakit yang ditolak vaksinasi." DGRh memberi amaran mengenai hal ini untuk menyebarkan informasi yang salah: "Kami dengan tegas mengesyorkan agar segera membetulkan maklumat yang salah dan juga meminta semua badan pemberitahuan, pemerintah negeri, syarikat insurans kesihatan dan media untuk menyebarkan maklumat yang betul kepada penduduk dan dengan itu kepada mereka yang terjejas."

Cadangan STIKO

DGRh juga merujuk kepada Suruhanjaya Vaksinasi Tetap (STIKO), yang menasihati pasien dengan sistem kekebalan tubuh yang terbatas untuk diberi vaksin sebagai prioritas. Cadangan untuk vaksinasi COVID-19 yang diterbitkan oleh STIKO mengatakan:

Kekebalan, keberkesanan dan keselamatan vaksin pada individu yang mengalami kekebalan belum dikaji. Adalah diharapkan bahawa keberkesanan vaksin pada orang yang mengalami gangguan imun akan kurang bergantung pada jenis dan tahap kekurangan imun. Sebaliknya, seperti semua vaksin mati lainnya, keselamatan vaksin yang dikurangkan pada pesakit yang mengalami imunosupresi tidak dapat diandaikan.

Seperti STIKO, DGRh segera mengesyorkan vaksinasi pesakit dengan penyakit reumatik radang.

"Ini sudah berlaku terutama bagi orang yang juga berisiko kerana usia mereka," jelas Profesor Dr. med. Hendrik Schulze-Koops, Naib Presiden DGRh ke-2.

Apa yang perlu dipertimbangkan?

Untuk pertimbangan asas mengenai keberkesanan vaksinasi, imunosupresi pada masa vaksinasi harus serendah mungkin, tetapi terapi tidak boleh dihentikan: menghentikan terapi imunomodulator / imunosupresif dikaitkan dengan risiko yang cukup besar kerana pengaktifan semula penyakit reumatik , itulah sebabnya, menurut DGRh, saat ini tidak dianjurkan untuk mengubahnya karena vaksinasi, ketersediaan yang saat ini tidak dijamin secara menyeluruh.

Sebagai pengecualian, masyarakat pakar menamakan pentadbiran bahan penipisan sel B yang bertindak panjang seperti rituximab. Dengan mempertimbangkan risiko pengaktifan semula penyakit yang mendasari di satu pihak dan peningkatan tindak balas vaksinasi yang berpotensi di sisi lain, berhenti atau beralih ke terapi alternatif harus dipertimbangkan.

!-- GDPR -->